Pages

Selasa, 24 Juli 2012

Asisten Rumah Tangga (part 4)

Baru aja akhir Juni ada ART baru, namanya Limah dan Lia. Lia ini sebenernya ART yang dulu pernah kerja juga, cuma brenti karna takut kerja sendirian di rumah. nah, berhubung kemarin2 gw butuh 2, dia antusias banget ngajak sepupunya Limah untuk kerja di rumah.

Mereka saling kerjasama, cuma Limah cenderung urus Aira, sementara Lia urus rumah. sampe hari ini, gw mutlak puas ma cara kerja mereka. Lia cekatan urus rumah, rajin, dan nurut. Limah juga bisa banget urus bayi, mandiin, eyong2, jadwal nyusuin. terlebih lagi, mereka itu cerdas. jadi untuk urusan breastmilk thing gw ga khawatir ajarin mereka. gw udah tenang banget nanti  masalah MPASI gw bisa ajarin mereka dengan mudah.

Kemarin2, tiba2 waiting list TPA yang pernah diceritain udah jatuh ke gw. sebenernya dari juni kemarin gw udah bisa masuk, tp karna galau mau diurus ART apa TPA, gw tolak dulu. eeeh, gataunya list gw dilewat banyak bener. nah, agustus nanti gw bisa masuk. tapi kok ya gw udah nyaman banget sama L2L (Limah Lia). tapi, biasanya orang Bogor umur 19 tahun gini masa2nya kawin nih. dengan hati2 gw tanya Limah, lebaran balik apa ngga... dan dia menjawab : "belum tau... pacar Limah ngajak kawin..."

DUARRRRR!!!

Denger berita ini ibarat disamber geledek.

Udah gitu katanya sebenernya dari kemarin2 Ummi (ibunya Limah) udah nyuruh ga usah kerja aja karna kasian ga ada yang urusin di rumah sendirian dan sakit.

Hati gw? galau. lagi.

Berbagai cara pun gw lancarkan.
gw bak bijak banget bilang.. "emang limah udah siap? kan masih muda.. teh lastri aja nikahnya 24 tahun loh (tetangga dia yang pernah kerja juga dirumah)"
trus dia bilang "ih... itu aja teh lastri udah diomongin orang teh.. disana mah 16 tahun udah pada nikah... ini aja udah telat.. lagian pamali nolak lamaran laki2..."
trus gw ga menyerah : "hehe.. masa sih pamali? cari jodoh kan yang terbaik, pertama agama, kedua baik dan sayang kita, ketiga mapan. itu penting lho..."
trus dia bilang.. "iya, Limah udah cocok.. kerjanya juga udah bagus.."

Nah................ bisa bilang apalagi gw?

Sementara Lia? pengen kerja-nya ma teh Limah aja atau dia ntar cari temen, tapi di kampung seumurannya udah pada nikah, abis lebaran ini aja ada 3 orang nikah. jadi belum bisa pastiin. bah, gaya banget ya ART jaman sekarang kerja ga mau sendiri + temen kerjanya maunya temen dia juga. hahaha. emang dunia udah kebalik sekarang. butuh emang gw butuhhhh....

terus kebetulan banget TPA ada space bulan Agustus. tapi gw masih aja galau mau masuk TPA apa nggak. ditanyain simas : "emang plus minusnya apa?" trus gw bilang

Plusnya :
  • Deket kantor, seberang kantor, bisa gw tengokin tiap istirahat
  • Kata temen, yang urusin udah ahli masalah ASIP dan MPASI. 
  • Beberapa pengurus, termasuk Kepala Sekolahnya berlatar belakang guru TK. dan Info temen yang udah nitipin bisa ngedidik anak jadi Islami dan ngerti psikologi anak. anak temen gw aja masih kecil udah apal ayat2 pendek dan terbiasa baca doa sebelum melakukan sesuatu --> ini yang paling bikin gw tertarik dari pada diurusin ART di rumah. palingan cuma nonton tv, apa pula yang ditonton? mengingat ART itu 10 jam bersama Aira. gw jadi khawatir sama perkembangan kepribadiannya. dan belum tentu pribadinya baik
  • Disitu ada 3 kelas : 1) bayi : 0-12 bulan, 2) Peralihan : 12 bulan sampe bisa jalan, 3) Play group.
  • Setiap periode tertentu ada parenting class. tentunya nambah ilmu.
  • Bisa ketemu ibu2 muda lain yang kebanyakan nitipin katanya karena ga percaya pembantu. yah, semoga bisa sharing2 dan nambah wawasan gw.
  • Ga tergantung sama Mamah. jadi, sekarang kan gw masih tinggal dirumah mamah cempaka putih, mamah itu sebenernya mobile jakarta-bandung, karena semenjak pensiun papap ada usaha di bandung. dulu sebelum gw lahiran, mamah di jkt palingan cuma sabtu-minggu, itupun karna ada kondangan. dan semenjak lahiran, mamah sering di jkt. sementara papap bolak balik. kadang gw merasa bersalah memisahkan mereka. hehe... abisnya gw ga tenang kalo aira sama ART tok. kalo ada mamah gw lebih tenang ninggalin kerja. Btw bulan Oktober nanti juga mau pindah lagi sih ke Gading Nias. saatnya mandiri! *hosh*
  • Katanya anak2 jadi mandiri dan mudah beradaptasi dengan lingkungan. katanya selepas istirahat kantor ditengokin emak2nya, anak2 malah pada manja.
Minusnya :
  • Kasian bawa Aira setiap pagi, trus pulang sore. capek dan bosen ga sih? --> tp kata temen, anak2 yang udah ngerti berteman malah ga mau pulang. enakan di TPA banyak temen dan mainan.
  • Kalo ada anak sakit, takut tertular (tapi aturannya, anak sakit ga boleh masuk. iya kalo pas anak orang, kalo pas anak kita? lah ditaro mana ni Aira)
  • Kalo simas dinas luar kota atau lembur? nah bijimane gw bawa Aira. dari Gading Nias ga elok pula rute angkotnya. terpaksa taxi PP (jadi muihil). Eia, belum cerita yah (abis takut sangkain sombong), wishlist gw yang pernah diceritain disini alhamdulillah udah terkabul. iyah, mobil biasa aja tapi nyaman.
  • Kalo udah TPA tetep punya ART ga ya? kalo punya, pengeluaran nambah. TPA pun ga segitu murah kan. lagian ngapain ntar si ART siang bolong di apartemen sesempit itu? yang ada nonton DVD. bwkwkwkw... kalo ga punya? tar cucuian numpuk, yang masak siapa? terpaksa aku kerja ekstra. atau pengeluaran yang ekstra buat laundry dan makan. hihihihi...
  • Kalo tanpa ART, malam2 aku ga bisa keluyuran sama simas. hihihihi... *emak tengil* yah at least kan kita butuh hiburan gitu. suka makan, jalan, ato sekedar ke carrefour.. itupun sumprit bentar doang! paling lama 2 jam.
Kesimpulan simas : "yaudah, ambil TPA aja.. minusnya ga sebanyak plusnya kan..."
hah, dengan pernyataan itu, gw sedikit lebih tenang. idealnya, tetep punya ART tapi 1 aja. tapi nanti2 deh.. gw masih trauma ditinggal pembantu. bener deh, merasa ditinggal banget bak ditinggal metromini 47 (lama nunggunya lagi)

Hm, cuma bisa berdoa semoga TPA pilihan yang terbaik dan semua berjalan lancar jaya. Aamiin...

4 komentar:

  1. baca postingan ini jd pengen ke TPA mb... setelah kmrn juga diceritain sama orang rumah minusnya kl di rumah si dedek cuma di urus ART ... kecuali kalo ada ibu, jd lebih aman... tp gak mungkin juga ibu di jakarta terus... hehe kasihan si adek sama bapak di rumah

    BalasHapus
  2. peni. how are you?? kapan ini brojolnya? hehe.. iya pen, akhirnya aku pilih TPA juga. tadi pagi sbelum ngantor re-confirm si limah jadi resign apa ngga, dan dia bilang jadi. ummi-nya jg udh rengek2 minta ditemenin apalagi puasa gini. stlh yakinin diri, td aku ke bu susan pen. dan waiting list udah sampe nomer 58! maaakkk...

    BalasHapus
  3. alhamdulillah sehat mbak... doain segera ya... hihi pengen cepet2 punya yang bisa di gendong-gendong, sepiiiii di rumah...
    eh tapi antrian peni masih kan ya mbak?

    BalasHapus
  4. emang, cuti 1 bulan sblm lahiran itu bosaaan.
    antrian km masih ada, tapi udah di lewat dibawah kamu yang masuk september 3 orang. daaaan, stelah itu ga ada yang naik kelas lagi ke kelas peralihan sampe des. jadi, kamu dan yundra baru bisa masuk desember. aku udh coba mnt tolong bu susan, kesian 2 org ini sebatang kara di jkt. hahaha :p tapi dia liatin listnya, ga bisa lagi. kecuali ada yang tiba2 keluar..

    BalasHapus

 
Images by Freepik