Pages

Selasa, 14 Agustus 2012

Sakit Perdana

huh, males banget sebenernya akhir2 ini ceritanya memiliki aura negatif dan sedih2an terus. tapi, berhubung  blog ini dibuat untuk melampiaskan cerita yang ada di otak plus kenang-kenangan untuk dibaca nanti, gw mesti cerita tentang hal ini.

Weekend kemarin, sakit perdana-nya aira.

Alhamdulillah, dari lahir aira belum pernah sakit. ya paling sumeng2 abis imunisasi. eh, tapi ntah kenapa ya, pikiran tentang "aira belum pernah sakit" ini udah ada di otak gw semenjak aira 3 bulan. dan gw sama sekali GA BERANI ngomong ini ke siapa-pun bahkan simas. karena apa? biasanya nih, kalo diomongin malah kejadian yang tidak diinginkan.

pas aira masih cuma pilek, gw cerita ke temen kantor. jadi, sepulang dari TPA, dia lesu dan besoknya melerrrrr. ya namanya bayi, penah juga sih kalo bersin keluar lendir, tp itu masih batas normal dan tidak menandakan sakit. tapi ini? ya ampyun... basah kemana2.

eh, bener. seakan2 semesta alam mendukung teori itu.

hari jumat gw pulang kerja, badan sumeng2. dan weekend kemarin ngelonin aira seharian. suhu paling panas 38 derajat. iya, mungkin masih ga terlalu gawat. tapi ibu mana yang tega liat anaknya merintih.. "ehhh... ehhh..." masih bayik loh. hiks.

berbekal ilmunya dr. wati, gw masih rada tenang. makasi banget deh bos gw ngasi buku "smart parent for healthy children" dr. wati trus ikutan milis sehat. singkatnya :
  • kalo badan panas disertai batuk pilek, sudah bisa dipastikan itu virus. kalo ga batpil, curigai ISK (Infeksi Saluran Kemih)
  • disebut demam itu 38.5, dan aman untuk ngasih paracetamol. tapi itu tidak menyembuhkan, cuma memberikan rasa nyaman.
  • demam no mandi? nehi. malah dengan berendem air hangat, membuat suhu tubuh lebih nyaman.
  • Obatnya virus itu adalah antibodi. jadi kalo panas dikasi antibiotik apalagi puyer, itu salah. antibiotik itu obatnya infeksi bakteri dan puyer itu sedikitnya mengandung 4 sampai dengan belasan obat diracik menjadi satu, itu obat keras. dan dokter ga bisa seenaknya resepin antibiotik kalo belum tes lab terkena infeksi bakteri. akhirnya antibiotik itu cuma mematikan bakteri baik dan someday kita bener2 terinfeksi bakteri, kita satu tingkat lebih kebal. so, useless dan merugikan banget kalo infeksi virus dikasih antibiotik. pada bayi, obatnya : jemur pagi, ASI (it is the most amazing medicine), skin to skin, dan terapi uap (taroh minyak kayu putih di baskom, trus banjur air panas, nyessss aroma hangat menyebar di kamar).
  • demam tidak menandakan parah/tidaknya penyakit. kalo demam sampe 39 derajat, bukan berarti sakitnya makin parah. itu hanya mekanisme tubuh memerangi virus. bisa jadi virus berkembang pesat di suhu rendah.
  • observasi 72 jam, kalo masih panas baru bawa ke dokter. dan kalo dikasih resep, kita musti bener2 tau dikasih apa, dan kandungannya apa. dont get more toxins to our children's body.

karena gw juga menganut Rational Use Medicine (RUM), semua itu sudah gw lakukan, dan ga bawa aira ke dokter sampe observasi 72 jam, palingan cuma dikasi paracetamol, itu sih udah ada. atau lebih parah antibiotik dan puyer? oh no!

masih tenang.

sampe hari minggu, aira muntah-muntah terus. emang sering muntah plus gumoh sih, tapi ini sampe kayak orang gede muntahnya. "ngikk..ngikkk" #tersayat. batuk dikit, muntah. salah posisi nyusu, malah memicu muntah. gampang bener deh muntahnya. mungkin mual kali ya.

karena takut aira dehidrasi, gw pun ga berenti2 nyusu-in aira, tiap aira mau nenen, hajar terusss. biarin deh muntah lagi. Alhamdulillah, makin sering nyusuin malah PD cepet keras. jadi inget waktu cuti dan aira growth spurt, PD cepet banget produksi asi-nya, 2 jam udah keras lagi.

dehidrasi yang paling gw takutin. apalagi 3 hari lagi mau flight ke jogja.

akhirnya pertahanan goyah deh, ga nunggu 72 jam senin pagi melipir ke RSIA Tambak, pinginnya ke dr. Meri, tapi jadwalnya sore. ga sabar... akhirnya ketemu dr. mila. result? aira flu. dan muntahnya itu karena batuk memicu muntah. alhamdulillah ga dehidrasi. selain itu, gw disuruh inget2 kalo demam rasanya gimana. mual, meriang, linu. ya lurang lebih bayi juga ngerasa gitu. nyessss, pindahin ke bunda aja deh dek :(

dari dr. mila diresepin : obat mual, obat penurun panas, sama balsam untuk bayi. sip, ga ada antibiotik apalagi puyer. ga kayak di rumah sakit itu tuh di cempaka putih, masa waktu tali pusatnya aira bau dikasi antibiotik, padahal belum dilakukan tes lab apapun. how did she know that it was bactery? gw kecolongan.

malem tadi, aira udah ga panas. pilek pun sudah hilang. batuk sedikit. kalo dipikir2 bener juga dr. wati, tunggu 72 jam, turun juga ya.. hehe gw aja yang masih parno. ya itu tadi, muntah2 jadi takut dehidrasi. cuma muntah2nya masih nih, kalo nyusuin posisinya harus bener2 nyaman, kalo ga eneg deh airanya..

kemarin, pengen banget nulis ini sambil bernangis-nangis bombay. but i thought it twice and more, then i got the key : there will always a light in every problem.. and i feel that we're one step higher. higher in knowledge, higher in experience, higher in mom-baby bonding.. alhamdulillah... semoga sepulang gw ke rumah nanti aira udah full seger seperti kemarin2. aamiin......

 -------

intermezzo :
gw suka dr. mila karena detail dan mau jelasin panjang lebar, termasuk teori ilmiahnya. tapi simas ga suka. karena percakapan ini:

gw : dok, kemarin aira imunisasi PCV 13. tapi baru kemudian, baca artikel tentang itu. kok serem2 ya dok?
mila : artikel mana?
gw : hm, ya browsing2 aja.
mila : sumbernya siapa?
gw : apa ya... jadi tabel IDAI oke dok? --> ga nyambung. sambil rada ga enak jadinya
mila : ibu kalau mau baca sumber yang terpercaya. kejadian satu dua orang tidak bisa meng-generalisir semuanya. imunisasi yang udah diekomendasikan IDAI itu nggak main2 lho. dunia kedokteran dalam lingkup whole world sudah melakukan penelitian yang terbaik, ga bisa kasus per kasus dijadikan acuan. sementara ini lingkupnya sudah jutaan orang.

trus nanya lagi :
gw : dok, bener imunisasi DPT lebih bagus yang panas?
mila : emangnya info yang ibu tau apa?
gw : ya... katanya kalo panas itu sebagai latihan anak.. dan setelah berhasil melewati fase demam, it is like "hey, kamu naik kelas loh.."
mila : jadi DPT yang tidak panas itu disebut DPat, itu hanya menggunakan sebagian kuman yang emang core-nya bermanfaat. sementara yang panas itu the whole kuman diproses jadi menyebabkan panas. dan DPaT itu prosesnya lebih rumit makanya harganya lebih mahal. tapi dari segi efek sama saja.

dan bla... bla.. banyak pertanyaan dijawab detail gitu. ga cuma : "iya" "ga boleh" "ga apa2" dsb.

see? sebenernya dia pinter dan baik kan? hehe, tapi simas bilang gaya bicara menekan. dan beberapa pertanyaan lain dijawab dengan gaya begitu.

ntahlah apa itu, yang penting PCV 13 aman. phewww. bismillah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik