Pages

Selasa, 20 November 2012

Survey mulu... Kapan?

it's about a house.

gading nias udah disewain, lumayan buat nambah DP. hehe.. jadi judulnya kita udah betah di Cempaka Putih. ya ampun ke lapangan banteng cuma 10 menit! tapi pun kemarin gading nias disewain karena gw lahiran dan blm bisa urusin aira sendiri. sekarang disewain karna mau beli rumah. so, harus beneran dapet rumah ini! kalo nggak lama2 judulnya numpang terus. hehe...

sebenernya ortu juga pengennya kita tinggal di Cempaka Putih aja, secara aa dan teteh udah tinggal di rumah masing2, terus mamah papap sering bol-bal ke Bandung, kosonglah rumah itu. tapi lagi.... kapan lagi punya rumah sendiri. kalo ditunda2, harga properti makin melambung. ga sesuai ma kenaikan gaji 10% per tahun. bakakakak...

anyho.... kita udah survey :

1. JAKARTA

pertama kali survey ini masih idealis, cari rumah deket kantor dengan harga sesuai kantong. survey deh kita ke daerah matraman. enak banget sebrangnya gramedia. pas cari alamat, beuh susah bener! gataunya masuk gang, halaman pun selebar 1 meter berperan sebagai parkiran motor. emm, yang paling ga suka itu lingkungannya, anak2nya ngomongnya kasar. duh!

terus lanjut ke matraman dalam. enak ini lingkungannya rada sepi. masuk mobil juga. yah ga sebagus lingkungan komplek or cluster sih. tapi bersih dan rapi. tapi kok ya bentuk rumahnya ga karuan. lebar/tampak depan 12 meter, panjang ke belakangnya 5 meter. lah rumah kite nyamping landscape gitu? terus info si empunya rumah, "kalo jadi beli rumah ini harus dirubuhin dulu mbak, soalnya konstruksinya udah parah, bahaya.." et dah pak, beli rumah ini aja kita KPR 15 taun, pake dirubuhin dulu, piti dari mane? haha. info selanjutnya juga ternyata rumahnya masih girik! ah, coret.

trus ke kampung melayu, enak tanahnya gede 100m (buat kita ini udah gede untuk ukuran jakarta). tapi juga masih HGB. gabisa dong KPR. selain itu, ga suka lingkungannya. kasar.

dan begitu pula kita survey ke Klender, Cipinang, Buaran, Rawamangun.. ga ada yang pas! permasalahannya sama : lingkungan ga OK, kepemilikan girik/HGB, ga masuk mobil, kondisi rumah mengenaskan, dan oh! ada sih yang sesuai : SHM, masuk mobil, rumah bagus baru bangun.. tapi 34 meter! God, masa 34 meter amat? apa beda ma gading nias? tapi ini 2 lantai sih jadi luas bangunan 68m, trus lokasi di cempaka raya, jadi kita masih tertarik survey. tapi pas masuk kok ya bau got, ngomong pun teriak2 karena depannya rameee banget jalan mobil/motor. padahal ibunya udah seneng ma kita, sampe2 mau nurunin harga 10juta kalo kita yang beli, padahal udah ada yg mau itu rumah. dan akhirnya coret juga.

hihihi pupus kayaknya punya rumah yang layak di jakarta. ups maksudnya, belum saatnya :)

2. SERPONG slash BINTARO

Serpong jauh bangetttttttttt! cocok aku alam sutra, tapi tak mampuuu. ke Serpongnya beneran, langsung broken hearted. jauh pisan mamih... kalo di peta, Tol serpong itu udah yang paling ujung! iya, udah ga ada lagi tol selanjutnya.. hahaha...

terus ke daerah bintaro, pernah kesana waktu daftar STAN, pernah di permata juga 3 bulan. tapi itu naik feeder-nya kantor dari Sudirman, pulang pun jam 8 malem tak sempat lah menyambangi daerah sana. berkat promosi simas sebagai anak STAN yang pernah tinggal 3 tahun disana, katanya lingkungannya enak. so, kita survey juga daerah sana.

eh bener, lingkungannya enak, kayaknya one stop living banget. yah tapi kalo beli di pondok jaya atau sektor 9 ga kebeli juga sih. palingan cluster kecil atau rumah second yang mungil. survey ke Jombang, Ciputat Baru, Sudimara sampe Jurangmangu, ga ada yang pas. cluster2 kecil banyak yang maksa menurut gw. masuk kampung dulu. klo kompleknya Jaya udah mihil. sekali ada yang pas ternyata itu daerah banjir. yah.....

terlebih pas pulang itu udah kondisi capek akut, eh ke jakarta macettttt. duh, ciut banget. itu aja kondisi pake mobil sendiri tinggal tidur tenang. kalo kereta/bus gimana? hem....

3. TIMUR JAKARTA

hehehe ini bukan jakarta timur ya, tapi bekasi.. bekasinya masih mepet jakarta lah. survey ke Pondok Gede, Jatibening, Jati Asih, dan menemukan kepadatan yang luar biasa. busettt bekasi penuh! apalagi jatiasih, jalanan sempit2 dan clusternya maksa banget. satu cluster cuma 4-20 rumah, dan masuk kampung dulu. irigasi belum terbentuk, banyak yang bakar sampah means sistem buang sampah belum ok, jalannya jelek2. iya loh, bekasi itu kenapa jalannya jelek2 ya? di jakarta pusat, gang2 gitu aja udah rapi banget dan aspal, irigasinya juga bagus. hm, 15 tahun pernah tinggal di Bekasi juga bikin gw mikir2 mengenai kualitas pendidikan. shock banget pas pindah ke jakarta rapot banyak merahnya. haha...

-----

next, survey ke Jakarta Selatan.

pengennya sih survey daerah pasar minggu, jagakarsa dan sekitanya. kayak apa ya? pernah prajab 3 minggu di pasar minggu sih enak udaranya. lebih adem dibanding jakpus/jaktim..

so totally survey-survey udah hampir setengah tahun aja ini?? ga kerasa.. keburu naik lagi ya properti. hehe...

apapun itu, doakan ya kita dapet rumah yang cocok dan strateheiss, dan yang pasti memberikan kehidupan terbaik dan berkah. aamiin....

2 komentar:

  1. mba, aku jg lagi cari2 rumah n kerjaan kebetulan di lapangan banteng.. ada saran g mba dmn yg d bawah 600? oia, aku baca postingan mba yg ttg apartemen jg, plus minus tinggal di apartemen apa y mba? mksh... hiks.. really need ur help...

    BalasHapus
  2. kalo dlu waktu pertama cari rumah pertimbangannya idealis banget.. mau yg lingkungan bagus untuk anak2, luasnya, dll.. tp kalo saya pribadi skrg, dgn budget 600, cari yang mendekati kantor aja. bagaimana pun itu kondisinya. hehe.. soalnya pertimbangannya kasian anak ditinggal lama, lagian transportasi antar kota ke jakarta itu bikin stress. itu jadi keseharian kita, setiap hari.

    kalo 600jt mungkin jarang yg masuk mobil. kalo di gang coba cari di johar baru dan percetakan negara, itu gangnya rapi dan bersih. lingkungannya bagus ga ruwet kayak di kramat misalnya.

    tapi coba aja ubek2 daerah sunter, kemayoran, atau utan kayu.. siapa tau masih ada yang 600jt masih mobil.

    tips cari rumah di jakarta menurut saya pake makelar aja, lebih spesifik dan riil. komisinya biasanya 2% dari penjual, dari kita 2% juga atau kesepakatan. kalo dari onlen biasanya kita udah pusing duluan liat harga2nya.

    kalo apartemen plusnya praktis, murah. minusnya kalo dah ada anak jadi sempit mengingat pasti ada pembantu juga sementara cuma ada 2 kamar. dan kurang hommy (krn rusunami kali ya, kalo apartemen dengan luas 60m mungkin beda lagi).

    BalasHapus

 
Images by Freepik