Pages

Selasa, 12 Februari 2013

Berat Badan Aira #2

*tepok tepok pipi pake raket nyamuk*

ini bener ga ya?

nimbang badan (pake timbangan digital) stuck at 48.8kilos.

nimbang badan + gendong aira, then stuck at 56.7kilos.

means, aira 7.9kilos?

HURRAAAYYY!!!

Alhamdulillah ya Allah.. terakhir nimbang itu 10 hari yang lalu pas ke dokter 7.5 kilo. jadi udah naik 400 gram dong ya. tapi keliatannya sih biasa aja, ga jadi bulet juga, cuma pipi yang rada chubby. mungkin karena nambah tinggi juga.

aaa!!! mamah love you muach-muach. it is a guilty winning, jadi aira makannya masih susah hingga detik ini. sewaktu dulu gw strick banget no salt sugar sampe aira 1 tahun. jadi kalo lagi susah makan, yasuda dicemilin alpukat. eh tapi dulu ga susah-susah amat sih. paling nyisa dikiiit banget. nah kalo sekarang liat mangkok aja udah geleng-geleng.

berhubung si bibi udah ga ada, dan sekarang diurusin mamah. sok lah mau diurusin gimana juga gw manut aja. kalo gw kekeuh yang ada bisa jadi perang dunia. jadi tiap susah makan, dibikinin havermut keju, atau pisang kerok, atau nyemilin biskuit regal (yang mana manis ya ceu? hiks. tak apalah), atau sambil main-main dikasih alpukat. intinya, there is no meal time! manapun ada kesempatan ya di kasih makanan buat ngejar ga mau makannya itu. prinsipnya sedikit-sedikit asal masuk.

satu sisi, gw agak-agak gimana ya dengan cara itu, karena awalnya pengennya aira makan teratur, di kursi makan, no salt-sugar sampe 1 tahun, and bla bla bla. tapi di sisi lain, cara ini berhasil ngejar berat badannya.

jadi bener ya seperti logonya the urban mama "there is always different story in every parenting style". dengan kata lain, kita ini menghadapi manusia kecil, bukan robot kecil atau sample percobaan di laboratorium sehingga terciptanya suatu teori. pada kenyataannya, kadang kita harus menekan ego kita terhadap sesuatu yang ideal. karena yang ideal itu belum tentu yang terbaik untuk anak kita.

kalo emang gaya makannya aira sedikit-sedikit tapi masuk, buat apa maksain ideal-potion-for-one-meal-time, yasuda diterima aja. gw, mamah dan/atau pengasuhnya musti lebih rajin berarti. hehehe...

1 komentar:

 
Images by Freepik