Pages

Jumat, 19 April 2013

Health Update

Sejak aira mulai makan, kulitnya kan suka merah-merah. berhubung jadwal MPASI gw semrawut dan ga pake 4 days rule, jadi ga ngerti apa ya itu alergi, intoleransi kulit, biang keringat, atau malah jamur?

Sebetulnya gejala kulit dan penampakannya beda sih, tapi bagi gw, suliiiitttttt dibedakan. yah, mungkin paling jelas biang keringat kali ya, karena mestinya beruntusan.

awalnya disangkain dr. meri alergi, dikasi ryvel meski gw ga pake rutin. merhatiin makanan gw dan aira itu-itu aja. tapi kadang merah kadang nggak. jadi mestinya menu yang biasa gw kasih ataupun gw makan oke aja.

ke dr. arif disangkain jamur. oh my, kenapa bisa jamuran? sedih dan terpukul gw, dan obat oles dari dr. arif pun manjur. tapi begitu berenti oles (max. 5 hari) merah-merah muncul lagi. ah kok jadi kayak ketergantungan?

merah lagi, gw ke dr. dyah rs. tambak (yang dulu pas merah-merah pernah ngasih hydrocortisone-dan ternyata itu ga boleh dipake sering-dan saat resepin itu ga peringatin gw-dan baru ngasih tau gw waktu konsultasi kemarin saat obat itu udah hampir habis 1 tube-thanks dok, sangat bijak!) dan tetep... dia bilang alergi. dan dia larang gw maupun aira untuk makan : seafood, telur, kacang-kacangan, susu sapi untuk gw (aira masih ASI), keju, dsb yang menurut gw itu makanan bergizi. entah ya, tapi gw kurang setuju untuk hal ini. sementara dia aja belum tau pasti pencetus alerginya apa, kenapa gw/aira harus tidak makan makanan bergizi? tar kalo kita kurang gizi gimana.

lama-lama gw kasian liat aira, gegarukaaaannn terus :( penasaran, gw datengin lagi dr. arif mau konfirmasi jadinya ini alergi apa jamur? saat dateng diapun bingung. terus ngerujukin ke dr. spesialis kulit. diperiksa kan ya sama si dr. siapa ya lupa namanya. pake kaca pembesar dll. terus divonis aira ASMA KULIT! hah, apa lagi ituuuuuu...

jadi, nama medisnya Dermatitis Atopik. Jenis kulit sensitif, dan emang udah bawaan dari lahir. diduga (dan pada umumnya begitu) pencetusnya adalah keringat sendiri, debu, bulu-bulu, dll.
trus gw tanya "tapi munculnya pas baru makan dok?" | "memang munculnya sering pada usia tertentu" | "bisa disembuhin ga dok?" | " ini sudah bawaan lahir ya.. hindari saja pencetusnya.. tapi biasanya usia remaja bisa hilang sendiri" |

Ya Allah aira... ada-ada aja ya... kemudian gw ngebatin, kenapa sih anak sekarang gampang banget alergi? klo jaman gw kecil kalo ada anak dibilang alergi itu satu banding sekian banyak. yah, seenggaknya paling budukan dikit. hahahaha -->  ga keren juga

Lanjut si dokter kasih tips-tips :
  • Hindari keringat berlebih dan lembab
  • Hindari tempat yang mengandung debu di rumah seperti : karpet, kasur gelaran, kursi jok kain, boneka yang berbulu
  • Hindari makan mengandung vetsin, seperti : nugget, snack gurih, mie instan --> alhamdulillah aira belum pernah kalo ini, eh tapi mungkin vetsin pernah waktu itu aira gw kasih sop yang ternyata si mamah ngasih royko, sama aira suka banget corn soup pizza hut yang mungkin bikinnya pake kaldu buatan juga kali ya, gurih sih, dimakan sama rotinya + havermout sampe ludesssss) --> guilty pleasure :P
  • Hindari mandi dengan sabun antiseptik karena bikin kulit kering dan membuat semakin gatal
  • Mandi dengan sabun yang lembut dan mengandung oil atau milk --> sebelumnya aira pake switzal 2 in 1, sekarang jadi pake switzal milk & honey
  • Pakai pelembab khusus kulit untuk kaki dan tangan
  • Banyak minum air putih dan buah-buahan agar kulit tidak kering
  • Aira pun dikasih salep oles racikan, dipakenya kalo lagi kambuh aja

dan sejak dari situ, 2 hari kinclong aja loh merah-merah sekitar leher, punggung, dan dada. masih ada sedikit merah bagian pinggang, dan udah 7 hari sekarang udah blas ilang. bekasnya jadi kering-kering, tinggal olesin switzal baby cream aja. alhamdulillah...

anyway, pas ke dr. arif itu kan sekalian mau imunisasi PCV 13 ke-4, tapi di rs. Islam ga ready stok dong sodara-sodara? jadi harus dengan perjanjian. tuh kan, emang gw udah jodohnya sama dr. Meri, sorenya bertandang deh ke Budi Kemuliaan. Marathon ya bo, sehari ke 3 dokter.

Penutup hari berakhir sedih karena grafik berat badan dibilang dr. Meri ga bagus. sore itu, dia konsen sama pembahasan berat badan. jadi katanya, ada waktu senggang leppp kasih makan, rentang dikit lagi sleppp cemilin cemilan, meskipun sedikit-sedikit. udah dok, udah itu......... sampe klo weekday di rumah, mamah itu kerjaannya ngeracik makanan mulu, sebentar kasih nasi + soup, air putih, angetin ASIP, bobo, bangun trus kasih jeruk baby, abis itu cemilan biskuit, sambil iseng cemilin pisang meski ga banyak, makan siang, main sebentar di jus-in pear, bobo sore, mandi, makan lagi... bener loh tiap hari gitu. Weekend pun ga beda, eyke kerjaanya bikin makan mulu. plus nyusu sepuasnyah. yah, cuma porsi makan nasinya kadang sedikit kadang banyak tergantung mood. tapi selain nasi, aira mau aja cemilin ini itu. so kenapa kurus masih jadi misteri. gw berpositive thinking (self-defense :p) mungkin emang aira bawaanya ga gendut secara simas n gw kan cungkring gini. terus aira juga lagi banyak gerak juga. sekarang lagi seneng rambatan di sofa, kasur, dorong-dorong kursi, dll. so, meskipun gemes kenapa aira ga gembul, sebenernya gw masih tenang karena aira super lincah! kalo weekend aja gw limes ngikutinnya.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik