Pages

Rabu, 12 Juni 2013

Mama modern

*kretek-kretekin tangan*

bingung mau mulai dari mana. kaku nih jari-jari udah lama ga nulis. hehehe...

ini cuma pemikiran gw yang cetek sih.jadi, gw kan mengikuti beberapa milis dan join grup facebook beberapa komunitas ASI/MPASI/Parenting. anyway, banyaaaaaaakkkkk banget informasi yang bisa gw dapet dari sana. berguna banget deh.

ditambah lagi, di era sekarang, dimana kita bisa akses internet tiada batas *kecuali proxy kantor* gampaaaaanggg banget dapetin informasi yang kita mau. bingung kenapa anak tantrum? tinggal search "tantrum pada anak", khawatir anak merah-merah di kulit? tinggal search "kulit anak merah", bingung masak apa? tinggal search "resep MPASI 14 bulan". it's like life in your hand!

tapi.............. ada satu hal yang agak-agak bikin gw gemes, yaitu : kecenderungan ibu-ibu muda yang kepinteran banget.

di beberapa kesempatan, gw sering membaca tulisan/menemukan ibu-ibu yang :
  • ngehina orang tua/mertuanya karena kuno dan ga ngerti ilmu-ilmu ASI MPASI jaman sekarang
  • memojokkan ibu-ibu lain yang ga ASI atau MPASI nya ga alami
  • saat ada yang curhat tentang masalahnya, bukan kasih solusi tapi malah membanggakan dirinya kalo gw begini-begitu sesuai sama ilmu dokter banget lah
  • even laugh when see women breastfeed her baby with a regular bra?

to be honest, gw sempet berada di posisi itu. posisi dimana gw ngerasa orang tua nggak ngerti apa mau gw dalam mengasuh aira, dari mulai ASI, MPASI no gulgar, etc, di beberapa post juga mungkin gw pernah cerita ya masalah-masalah itu. pernah ga ngerti juga kenapa sih orang itu ga mau kasih ASI padahal ASInya banyak? tapi.... nggak sampe buat post di group fb dengan tag "sebel sama ibuku.. kuno...." atau "masa kemarin aku liat anaknya dikasi sufor, hadeeuuuhh... trus aku liat dia ga pake bra menyusui lagi..." atau komentar-komentar "ASI ga keluar? kamunya yang ga mau usaha keras kali..." dan banyak judge-judge lain yang menyebabkan si ibu merasa ga becus.

in my humble opinion, that was too annoying.

sampe ada temen gw yang post gini di FB "ga ASI itu bukan berarti segalanya. setiap ibu pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya. jadi stop memojokkan seperti itu #barisan sakit hati" hehe.. mungkin dia ga bisa kasih ASI lama, dan ada yang mojokin dia. anyway, she must be has a reason.

gw nulis gini bukan ada di barisan sakit hati seperti temen gw sih. alhamdulillah sampe saat ini masih ASI, meskipun aira13m25d kemarin udah dikasih UHT/sufor 100ml per hari selebihnya ASI. yah, paling gw kadang ngerasa sedih aja kalo aira susah makan padahal udah berusaha MPASI yang bervariasi (banyak GTMnya... huhuhuhu). agak gerah aja dengan hal-hal seperti itu. terutama yang menghina ibunya sendiri.

padahal ilmu dokter itu banyak yang sifatnya termporary kan.. beberapa tahun lalu bayi lahir musti steril, sekarang IMD. jaman ibu kita ga ada baby box kemudian bayi bagusnya di box dan sekarang paling oke bed sharing. jaman leluhur bayi dibedong-kemudian di larang, bahkan di amrik sana katanya bisa kena pidana-dan sekarang malah dianjurkan lagi kan *asal ga kenceng-kenceng*.

oh, how people's changing. same like science.

dan iya, gw pake ilmu yang sekarang. ya karena gw hidup di saat ini. tapi ada baiknya kita juga bisa menghargai perbedaan pendapat dan kebiasaan. kalo kita biasanya gini ya jangan memaksakan orang untuk gini, bisa jadi kita belum tentu benar dan sesuai dengan keadaan dia. di beberapa hal, gw juga ikutin saran otang tua, meskipun ga ada penelitian ilmiahnya. ya kalo ga bahaya atau musyrik ikutin ajalah. siapa tau dokter sekarang aja yang belum mampu meneliti? padahal itu udah nasihat turun temurun dan everything's goes ok.

as my friend said..
setiap ibu pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik