Pages

Kamis, 01 Agustus 2013

Early story about house

Hm, jarang cerita tentang rumah ya.. mana ini yang katanya visi blog mau dijadiin record of life? hehe.. abisnya cerita tentang aira selalu paling menarik! jadi ada ide nulisnya kalo aira bisa gini-gitu, event ini-itu, dan jadilah gw emak-emak yang jumawa sama anaknya sendiri! i love you aira.. always pray to Allah you will be a soleha person, healthy, nice, humble, smart, happy, helpful, and...... *nah kan? jadi aira terus kan? ini kapan cerita rumahnya?* hahahaha.... oke, sebelum masuk cerita rumah, aminin dulu ya? aamiin......

Sebelum nikah itu, kita berencana cari rumah. tapi..... masih idealis soal lokasi alias harus deket kantor yang mana berarti lokasinya di Jakarta Pusat. to be honest budget kita max 400juta (itupun KPR 15 tahun - kalo bisa sampe pensiun, sampe pensiun deh. hahahaha), tapi kriterianya macem-macem : ga mau di gang (otomatis kalo KPR mah ya), SHM, lingkungan OK, dan luasnya ga kecil-kecil banget. udah datengin expo rumah, survey yang deket-deket kantor, kayaknya susah ya?

terus, alhamdulillah ada rezeki dari orang tua untuk nempatin Gading Nias yang emang udah dibeli dari 2 tahun lalu, untuk investasi awalnya tapi akhirnya dihibahkan ke kita. alhamdulillah... ga pernah berfikir juga pengen tinggal di apartemen, karena kita pengennya rumah. tapi kita mikir lagi, ini aja udah alhamdulillah banget.. nikmati dulu aja apa yang ada.

karena buat ditempatin, kita touch up seindah mungkin biar ruang sempit tetep jadi betah untuk ditinggalin. yang singkat cerita cuma sempet tinggal setengah tahun disitu karena sejak hamil terus ngelahirin aira, kita balik lagi ke rumah mamah cempaka putih :p

lama-lama rasa pengen punya rumah semakin besar. bukan! bukan karena ga betah tinggal di cempaka putih.. tapi justru karena terlalu betah! hahaha.. gimana nggak, jarak cuma 15 menit ke kantor, Jakpus yang segala fasilitas ada, meskipun ortu ga selalu di Jakarta (kadang 1 minggu di Bandung) tapi ya tetep aja gw ngerasa tenang ninggalin aira di rumah, ngerasa ada yang jagain. lagian, never feel better than always beside our parent right? waktu tinggal di gading nias aja, ga ketemu seminggu suka kangen beraaat. kalo papap mamah lagi di bandung aja suka gw telponin suruh pulang. hahahaha.. --> ini gw suka ditegor mamah udah punya suami ga boleh gitu :p

sampe akhirnya rumah yang kita taksir di Summarecon Bekasi naik 100 jutaan dalam waktu (emm 3 bulanan kali ya setelah expo di JCC?), kita kebakaran jenggot! tahun 2012 kenaikan properti gila-gilaan! kita harus secepatnya ambil keputusan untuk KPR rumah, sebelum buat DP aja kita ga mampu! hahaha...

mulai deh survey-survey rumah di Jakarta Pusat.. hasilnya? ya ampun ternyata budget segitu rumah banyaknya di gang ya bu? kalopun bisa masuk mobil, mepeeeet banget 1 mobil, atau luas tanahnya cuma 60 meter? masya Allah mau selonjoran aja mentok kursi. dan yang paling krusial sebenarnya adalah lingkungan. belum cocok dengan lingkungan yang bicaranya kasar, banyak anak muda nongkrong gonjreng-gonjreng gitar, dsb dsb. mikirnya... kasian aira. sementara kalo mau lingkungan bagus, tentu harga juga bagus dong ya..

btw, pernah cerita tentang survey rumah disini

di post itu, yang belum di survey Jakarta Selatan dan Depok. kalo jaksel arah utara coret lah ya ga mampu, trus kita ke jaksel arah selatan yaitu daerah moh. kafi dll, banyak cluster kecil-kecil palingan cuma 4-5 rumah. tapiiiiii... nanggung! mikirnya, ini di Jakarta tapi kok ga berasa. tetep jauh, akses ke dalem bulak-belok, mau ngangkot aja susah dan macet, trus clusternya banyak di kampung-kampung yang maksa banget. lagian asal judulnya jakarta, udah otomatis lebih mahal gitu. yang cocok malah di atas 500 juta. DP 30%, biaya KPR, pajak, etc, itung itung itung...... hah! ngubek jaksel dicoret semua. hiks...

so, the last.................... Depok!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik