Pages

Senin, 02 September 2013

Grand Depok City

Menyambung cerita rumah dari sini, urut-urutan ketertarikan nyari lokasi rumah adalah : Jakarta Pusat-Selatan-Timur-Barat, Bintaro-BSD-Serpong, dan Bekasi. singkat cerita, semua daerah itu belum ada yang match antara keinginan dan kemampuan. ada yang cocok lokasinya, tapi lingkungannya nggak. ada yang cocok lokasi-lingkungannya, tapi kemampuannya nggak. ada yang cocok lokasi-lingkungan-kemampuannya, tapi luas tanahnya nggak. nah, ada lagi yang cocok lokasi-lingkungan-kemampuan-luas tanahnya, tapi udah keburu dibeli orang! huaaaaaaa *guling-guling di kasur empuk*

btw, kita kan maunya rumah di Jakarta Pusat, tapi... berhubung belum ketemu antara kemampuan dan keinginan itu, kita legowo-in hati nyari rumah rada jauh dengan pertimbangan.. harus ada yang ngalah! rumah dekat tapi ga nyaman dan lingkungan kurang bagus. padahal aira 24 jam di dalam rumah, ga tega juga harus tinggal di dalam rumah yang ga nyaman, belum resiko lingkungan yang membawa dampak buruk. opsi lain, rumah jauh/agak jauh, tapi aira nyaman disana, kitapun pas weekend bisa menikmati rumah, meskipun harus berkorban 2 jam lebih lama dalam sehari ga ketemu aira.

so, rumah nyaman is a must!

gw yang paling aktif browsing survey rumah. kalo simas pasrah amat. sebel deh... kalo gw meskipun lagi sibuk, nyempetin lah 5-10 menit buka rumah123.com atau tokobagus atau apapun. katanya, kamu pilih dulu aja rumah dan daerah yang disuka, tar diantara banyak pilihan baru dia yang nyortir, ini kejauhan-kemahalan-aksesnya repot, dll. soanya basicly, yang susah legowo rumah jauh itu gw. hahaha..

anyway, dalam pencarian itu, dapetlah info dari temen sebelah meja, katanya temennya suami temennya ($#%#^) lagi jual cluster di Grand Depok City (GDC).  terus penawarannya juga menarik. luas tanahnya 160 meter, luas bangunan 46 meter, deket stasiun Depok Lama, tanahnya masih kavling, bangunan dibangun setelah biaya KPR dari bank cair, bisa design sendiri, dan....... harganya terjangkau! off the record, tapi jauh di bawah harga pengembangnya. sampe diliatin selisih harganya.

Hm, gara-gara itu jadi tertarik survey daerah Depok. emang yang belum disambangi cuma daerah Depok. dari awal survey, ntah kenapa ya kok belum ada wangsit survey kesana. mungkin karena kita sama sekali ga ada gambaran (klo gw, sekali-kalinya pernah ke Depok itu ke UI), terus belum pernah denger daya tariknya juga. Selain itu, gw ngerasa Depok itu jauuuuuhhh. buat aktivitas sehari-hari ke Jakarta aja akses tercepatnya kereta. padahal dari kecil naik kereta antar kota baru pernah jakarta-jatinegara/ancol (itu juga dalam rangka main-main). so, ngerasa aneh aja harus bergantung sama angkutan itu, setiap hari.

newbie banget weekend ke Depok lewat pasar minggu-lenteng agung-margonda-GDC. maceeeettt banget yang alhasil ngabisin waktu 3 jam dari cempaka putih! kalo sekarang suka lewat tol jagorawi-keluar tol cisalak-lewat juanda-nembus margonda cuma 1 jam-an, malah pernah cuma 40 menit!

pas survey GDC kok komplek besar ya? setelah masuk main gate itu ada belasan cluster dan 1 apartemen. tapi kok ini dibangun perorangan?singkat cerita, si developer perorangan ini ternyata cuma bangunin tanah/kavling kosong milik orang, tapi dia udah pengalaman bangun dan urusan KPR sama bank. termasuk urusan sama arsitek dan bikin RAB buat pengajuan kredit ke bank.

waktu itu sampe GDC ujan deresssss banget. sampe perumahannya sepi, hening, ga ada orang lalu-lalang. hiks, ngebatin gw ini daerah mana, sambil ngasih tatapan penuh arti ke simas, ini anak manja jangan dikasih rumah jauh-jauh. hahahaha...

ngobrol-ngobrol, hasilnya gw ga sreg sama sekali. ga sregnya karena gw udah capek dan keburu males duluan. gw pun yang biasanya cerewet tanya ini itu, cuma konsen ngabisin teh manis suguhan doang. hehehe..

setelah beberapa hari, kita mikir-mikin lagi. kok lama-lama jadi tertarik yah? pertimbangan ke arah positif malah makin banyak.

kitapun mulai ngumpuin poin-poin kenapa kita worth it beli rumah sekarang meskipun jauh :
  • kalo ga memutuskan sekarang, kapan lagi? menurut gw yang namanya beli properti ga perlu yakin 100% (untuk dana terbatas kayak kita) karena pasti ada aja yang kurang. sementara harga semakin melambung, ga kuat ngejarnya. jadi harus berbesar hati dengan kekurangan yang ada.
  • namanya manusia harus punya impian dong ya, inginnya tetep punya rumah di Jakarta Pusat, nah mumpung aira masih belum usia sekolah, jadi masih ada waktu 4 tahun untuk bermimpi-berusaha-dan berdoa untuk kita beli rumah yang layak di Jakarta Pusat tanpa harus terbebani aira pindah sekolah.
  • kita anggap beli rumah di Depok ini sebagai batu loncatan menuju rumah impian. we want to jump to the dream place from 1 step higher, not from zero. because it's really hard for moving from zero if we never try hard to move. gampangnya, kalo ga mulai beli ya ga bakal beli-beli. kalo beli sekarang mungkin 4 tahun lagi bisa naik ke batu kedua (atau sebelum itu. aamiin), tapi kalo belinya nanti-nanti bisa-bisa 4 tahun lagi baru ada di baru pertama. hehe itu kan teori manusia ya, kalo rezeki dari Allah pasti bisa apapun juga. tapi  untuk saat ini, itu usaha terbaik yang bisa kita lakukan.

sementara spesifikasi khusus kenapa kita tertarik di GDC itu :
  • honestly, ini rumah yang paling masuk akal yang bisa kita beli. maksudnya dengan spesifikasi yang kita ngerasa cocok (dan dicocokkan), serta uang yang harus kita keluarkan. 
  • main gate GDC ga jauh dari stasiun Depok Lama (sekitar 500 meter). kalo dari main gate ke sektor melati malah rada jauh 4 km, tapi itu udah jalan perumahan yang mana bukan jalur macet. kesimpulannya, ga harus berpeluh-peluh dulu menuju stasiun. Insya Allah udah nyobain 8 menit naik motor dari gerbang ke sektor melati. problemnya nanti kalo simas dinas luar kota, gw mesti naik ojeg atau gw harus belajar motor. but i think it's okay :)
  • kompleknya cocok, bersih, asri, seperti lingkungan yang kita inginkan. komplek, one gate tapi tetep dengan pagar, bukan custer tanpa pagar.
  • tanahnya luasss, sesuai kesepakatan kita kalo emang rumahnya harus jauh dari Jakarta Pusat, tanahnya wajib luas. sesuai bayangan, biar aira tetap nyaman di rumah.
  • bisa design sendiri. ini bagian ter-asik. mungkin dijelasin terpisah aja yah.
  • Developernya baik, dia banyak bantu kita mengenai KPR, dana talangan, dll. overall untuk KPR pajak dll kita ngeluarin uang ga lebih dari 25 juta. 
  • Fasilitas di dalam GDC lumayan juga, ada water-park, deket pasar, SPBU, restoran/jajanan sepanjang boulevardnya. di luar GDC, di jalan margonda segala fasilitas ada. RS Mitra, RS Bunda, Margo City, Detos, ITC, dll. 
  • Insya Allah perjalanan Jakarta-rumah GDC ga lebih dari 1,5 jam tanpa macet. lumayan... cuma gw harus siap uyel-uyelan di kereta.

alhamduillah akadnya bulan Februari kemarin (baru cerita sekarang...). sampe saat ini rumahnya masih tahap finishing, berhubung design sendiri jadi banyak tambahan ini itu yang akhirnya tambahannya udah hampir mau 3 digit! hahaha.. stress kalo inget, tapi gw nyerahin urusan perduitan sama simas. ga mau mikirin takut ASI mampet :p

jadi, gitu deh singkat cerita akhirnya kita memiih Grand Depok City. alhamdulillah atas rezeki-Mu ya Allah.. So, Depok..... here we come! gabung ya Roker? #rombongan kereta#



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik