Pages

Selasa, 03 September 2013

The Design

Sebelum akad kredit, kita udah sepakatin desain rumah sama Developernya (mulai sekarang sebut aja Pak Bangun yah..). soalnya mau dibikin RAB untuk pengajuan KPR bank... untuk KPR kita pilih BNI syariah. kenapa syariah? soalnya ya simas saklek aja soal akadnya, padahal cicilannya jauh lebih mahal :( tapi ga apa-apa biar berkah Insya Allah...

sebenernya Pak Bangun udah kasih beberapa contoh design rumah beserta layoutnya, tapi belum ada yang sreg karena semuanya minimalis. maunya desain rumahnya tropis-klasik, dengan sentuhan minimalisnya sedikit aja biar ga ketinggalan jaman banget. soalnya kayaknya rumah full minimalis ngebosenin aja.

sempet gonta-ganti desainnya... udah dibikinin desain, eh galau gara-gara liat gambar ini :


gw pun lupa sumbernya. terima kasih yah, sedikit mencontek ga apa-apa kan? hehe... tapi over-all gw ngeliat design-design tropis gini di website-nya Renon Property, mereka kontaktor dan arsitek dari Bali. suka banget sama design-designnya. suasananya tropis, klasik, tetep ada sedikit sentuhan minimalis *tersotoy gw kayak ngerti desain aja. hahahaha*

terus gambar ini gw kasih Pak Bangun buat diadaptasi sama arsiteknya. dan ini hasil design adapatasinya :

 

hehe, mirip kan? pake dibonusin VW merah segala. hahahaha ngarebb! tapi ada perbedaan karena pilihan material pastinya, terutama di pilihan batu alam, genteng dan carport. terus yang awalnya mau pintu kaca ga jadi karena kita harus pasang banyak teralis jadinya. terus bagian yang menghadap taman belakang juga udah full kaca, jadi khawatir panas kalo siang.

dan kita sempet shock gara-gara desain ini, tambahan biaya untuk fasadnya aja hampir 30 juta *nangis nobita* soalnya banyak profil, dan beton sekeliling rumah. dan rumah ini punya 3 tampak muka yaitu : depan, samping kiri, dan belakang. eh tapi itu udah sama biaya pondasi yang tadinya pondasi biasa jadi pondasi cakar ayam, prepare buat kalo mau ditingkat (padahal mah ga kepengin punya rumah tingkat juga, tapi jaga-jaga aja).

kalo untuk denahnya kayak gini :
sebenernya bentuk tanah-nya ga kayak gini, tapi kotak biasa aja dengan bagian depan kiri agak panjang. jadi yang trapesium itu bagian depan, bukan belakang. itupun ga ekstrim banget trapesiumnya. waktu survey, tanah itu masih semak belukar, karena kavlingnya ga keurus. jadi salah info deh ke arsiteknya. tapi ga apa-apa malah bagusan bentuk tanah aslinya.

menurut arsiteknya, luas bangunan 68m2. hiks untuk ini aja kita nambah banyak banget karena perjanjian sama Pak Bangun harga segitu untuk 46m2. habis diotak atik 46m2 itu ga cukup punya 2 kamar + 1 kamar pembantu plus kamar mandi di kamar utama. jadi daripada nanggung, kita rogoh kocek lebih dalam deh *dadah dadah dompet*

kita ga punya ruang makan, ruang tengah itu rencananya mau buat ruang tamu dan ruang tv aja. kita pengen tetep punya ruang tamu soalnya biar tetep punya area rapih. kita lebih mengorbankan ga punya ruang makan aja, secara jarang makan di meja makan juga. palingan makanan mateng kita taro di meja saji aja.

nah, ruangan yang ke arah taman belakang buat ruang tv deh. kebayang aja enak santai-santai disana dengan pemandangan taman belakang (tar kalo udah punya duit baru dibikin tamannya. hehehe)

kamar ART sengaja dibikin di samping. soalnya itu khusus untuk service area (nyuci, setrika, jemur, naro barang-barang). kalo dibuat dibelakang, takutnya ganggu pemandangan taman belakang. kebayang aja bakal jadi area paling berantakan, jadi dibuat terpisah. sementara kalo kamar ART dibuat di area dalam kayaknya kurang privasi baik untuk kita maupun dia. kalo sekarang sih kesannya kamarnya kayak di luar. ke depannya Insya Allah di depan kamar ART mau dipasang canopy. jadi begitu keluar kamar ga langsung menghadap langit banget dan tetep merasa di dalam rumah.

kira-kira gitu deh desain kasarnya.. imut banget yah.. tapi better lah dibandingin kita survey cluster-cluster yang dapurnya aja di luar. hiyy bisa-bisa eyke males masak. alesan padahal emang ga pernah masak.

anyway sekarang ini rumahnya hampir jadi. penampakannya kayak gimana ya.... hehehe... nanti aja ah di postnya kalo udah bener-bener rapih. doakan lancar dan bagus yah.... :)

2 komentar:

  1. Mbak kori, mau nanya dunk, boleh info mengenai arsiteknya ga? kebetulan sy juga nyari arsitek yang bagus untuk desain rumah. makasih infonya ya.

    BalasHapus
  2. kebetulan saya ga pernah berhubungan langsung sama arsiteknya, biasanya via pak bangun, tapi ini e-mail arsiteknya reeneka@gmail.com

    BalasHapus

 
Images by Freepik