Pages

Jumat, 04 Oktober 2013

Aira 18 bulan

Ngerasa kalo hari-hari semakin berwarna!

baru ngerasa se-sayang ini sama seseorang, ya itu aira! ke ortu atau suami sih pasti sayang, tapi... secara emosional lebih intens ke anak kayaknya. dan terima kasih Allah, dengan perasaan sayang ke aira, maka perasaan sayang gw ke ortu juga makin bertambah, setiap hari. jadi ngerti kenapa dulu mamah suka marah kalo gw males makan, jadi ngerti perasaannya kalo gw tantrum minta mainan, jadi ngerti kenapa dia suka cerita kebodohan-kebodohan gw *yang dianggap lucu untuk orang dewasa* ke saudara-saudara dan kemudian ketawa bahagia, atau pernah sedih pas gw marah-marah jamannya ABG labil, dan banyak lagi. kadang jadi nyesel, gw udah melakukan apa ya untuk mebahagiakan mereka *srooot *lap ingus

alhamdulillah aira udah 18 bulan sekarang nih. makin banyaaaaakkk polahnya. alhamdulillah ngomonganya udah banyak. dan... udah bisa bilang bunda dari 17 bulan kemarin dengan sebutan "da....!". finnally... gw adalah penghuni rumah terakhir yang bisa dipanggil setelah sebelumnya gw selalu dipanggil "ayah" atau pernah "mamah". seneng kalo dia keliling-keling rumah nyariin gw sambil panggil "da!" sementara gw ngumpet di balik pintu :p

hobinya ambil bunga ungu ini, di depan SD deket rumah. dia seneng banget main di SD itu, kalo weekend, suka lari-lari di lapangannya. oia, bunga itu mekarnya pagi hari. kalo sore pada rontok. tapi besok paginya mekar lagi, dan banyak.

sampe saat ini masih pompa dikantor 1 kali aja di sore hari dengan hasil rata-rata 150-200ml. udah ga punya stok ASIP  beku sama sekali, jadi perahan hari ini cukup ditaro chiller untuk diminum besoknya. aira selama gw tinggal bisa minum susu 500ml, jadi sisanya setelah ASIP habis ya minum chil-kid vanilla atau madu.

anaknya di rumah ga bisa diem, sekarang hobinya lagi manjat-manjat kursi, sofa, buffet, masuk keranjang baju setrika (yang mana baju yang udah disetrika dia keluarin. haha kasian mbak cuci, kasian juga bi eni lipet-lipet lagi).

dia udah ngerti hampir semua yang gw bicarain sama dia, misal kalo lagi main masak-masakan gw bilang "bunda mau makan telur, bikinin yah.." nah nanti dia pilih telur diantara berbagai bahan makanan mainan terus ditaro piring dan dikasih ke gw. atau waktu gw pernah pura-pura makan lemon mainannya terus gw mengrenyit sambil bilang "asem!" hah, sekarang setiap dia pegang lemonnya itu langsung aja bilang "acemmm!" kan, begitu mudahnya anak kecil terdoktrin.

tidur siangnya jadi di sofa bed terus
masih suka nangis kalo kita tinggal kerja, tapi sering juga cuma ngeliatin aja sampe ujung mata bisa memandang, tatapannya kosong, kayaknya sedih banget gitu *kasiaaaannn* pasti gw ga sendiri, semua ibu ngerasain gitu, tapi... tetep aja sensasinya personal!

beberapa minggu yang lalu gw beliin boneka bayi yang ada suaranya. begitu nangis, dia ikutan nangis. tapi lama-lama dia ngerti kalo itu nangis bohongan. terus kesininya dia gendong sambil tepuk-tepuk punggungnya sambil goyang-goyang dan bilang "ssssss... sssss" lucu tersuper!

update dulu ah... "aira mau ke sekolah... ambil bunga. hehehe"

nenek kakeknya kan lagi sering di Bandung, kadang 2 minggu ga ketemu. nah kalo lagi di Jakarta, begitu ketemu langsung minta digendong dan sun pipi nenek. hih, langsung sumringah banget neneknya. gw pun langsung hangat liat mamah seneng :)

alhamdulillah tantrum yang bulan lalu diceritain belum kejadian lagi, dan semoga nggak pernah lagi. tapi emang sekarang dia lebih kekeuh sama keinginannya. dan mulai susah dialihin perhatiannya sama yang lain. seneng dia udah fokus, tapi jadi harus puter otak gimana cara bilangin yang baik dan benar. hm, semoga yang kata orang "terrible two" itu ga kejadian sama aira. minimal ga ekstrim dan  kalem aja gitu. kalo mau marah ya biasa aja, nangis ya biasa aja. soalnya gwnya juga orangnya rapuh. HAHA jadi orangtua itu susah mamennnn.

posesifnya makin tinggi, gw tidurin bantal binatangnya ga boleh. simas nyenderin tangannya di guling bunga ga boleh *padahal ya ini guling bareng-bareng tapi sering jadi buat ganjel ujung tembok dia tidur*, temennya pegang mainannya ga boleh. haduhhh sempet worried takut pelit, padahal gw udah ajarin untuk berbagi, kalo ada temen/saudara main, gw sodorin mainan ke aira biar temen/saudaranya diajak main. some of that. tapi... yoweslah, namanya juga anak-anak, kan pikirannya belum kayak kita ya, dipaksa nanti malahan dia ngerasa kalo mengambil hak orang itu dibenarkan. kadang gw suka mikir apa karna ini efek gw suka bilang gini kalo aira mau pinjem mainan atau mau makanan orang lain "aira... ini punya si A, kalo aira mau pinjem bilang dulu, kalo ga boleh sabar ya..." eh jadinya di mahfum banget sama milik-memiliki ini, soalnya kalo temen/saudaranya lagi pegang makanan atau mainan, dia cuma liatin aja meskipun gw tau, mukanya mupeeeenggg banget. terus gw tawarin "aira mau..?" trus dia baru bilang dengan keras "auuuuu!" HAHA

minggu lalu aira pertama kali diajak ke Central Park, dan seneg banget sama taman, kolam koi, dan air mancurnya! :D

aira bukan anak yang gembil, dan gw udah mulai ikhlas, ya uwis yang penting sehat, aktif, dan pintar. makannya ya gitu, masih angot-angotan, tapi yang jelas porsinya emang ga banyak. entah timbangannya berapa, grow chartnya udah ga gw itung dan dititik-titikin lagi. biasanya kalo gw lagi takut liat chart kan mau ga mau di titik-titikin dr. meri kalo imunisasi, mengingat terakhir ke dokter meri ya pas 13 bulan kemarin ya ga ada yang kontrol deh.

Hei cantik, besok-besok berponi ya, tar bunda jepitin pita lucu!

pas 13 bulan itu seharusnya aira dikasih vaksin varisela di RS Budi Kemuliaan, tapi stoknya kosong aja dong! dan dengan baik hatinya dokter meri bilang ke suster kalo gw ga usah ke kasir! ya ampun sumpah baik banget ini dokter. padahal gw di dalem tetep konsultasi ada kali ya 15 menit. dan sampe sekarang belum stok variselanya, di RS tambak juga belum ada. gw belum ngecek di RS lain, tapi karena jangka waktu pemberian vaksin varisela masih lama, ya uwis nanti aja.

dan tentang vaksin MMR yang udah bisa dikasih pas 15 bulan, hm.... hard to explain... MMR itu dengan segala pro kontranya bikin gw galau berminggu-minggu, meskipun kontranya tidak terbukti secara ilmiah (yang mana The medical Journal The Lancet udah mencabut penelitian hubungan antara vaksin MMR dan Autisme yang dilakukan oleh Dr. Andrew Wakefield). tapi tetep aja ya bu.... eyke takut. apalagi ada beberapa laporan anaknya autis, meskipun sekali lagi, itu belum terbukti secara alamiah. setelah tanya temen, orang tua, kakak dan sebagainya, gw memutuskan ga ngasih vaksin MMR ke aira. lagian kan MMR itu masih bisa sampe dewasa ya, wait and see aja deh sampe ga ada kontroversi lagi seputar MMR. hush, jauh-jauh virus gondok dan campak jerman *ya Allah.. lindungi anakku...*

She's this high, she's toddler now :')
kalo simas begitu pulang kerja langsung mandi, gw cuci tangan aja terus pegang aira, soalnya begitu ada kita aira praktis ga mau sama bi eni. sementara gw lanjut mandi bebersih dan solat dirumah, aira senengnya ikut solat maghrib di masjid sama ayah. tadinya dimasjid dia suka jalan kesana kemari. tapi akhir-akhir ini mulai ngerti kalo dibilang "aira disini ya, dekat ayah.." eh dia diem aja gitu sampe rakaat terakhir. malah jadi kasiann.. hahaha *emak-bapaknya juga labil* nah, kalo gw ikutan solat di masjid malah dia ga bisa diem, lari ke gw, lari ke simas. tapi ga berisik atau teriak-teriak sih, cuma takut ganggu yang lain aja. btw simas senengggg banget kalo gw mau ikutan ke masjid, terutama pas solat subuh pas weekend. katanya jangan lewatin moment lucu di masjid, terutama saat aira dikerubutin anak-anak kecil pas selesai solat. aira anak bawang deh, dicubit-cubit pipinya, digemesin, jadi senang! :D

kalo ikut solat isya, malah aira seneng banget! soalnya liat bulan. tar kepalanya langsung liat kelangit sambil telunjuknya nunjuk "lan... lan....". atau pas lewatin lampu jalan, tar tangannya di lebarin sambil bilang "meeee.. meeeee...." maksudnya bikin bayangan kambing kayak ayah. HAHA.. kalo ikut subuh juga masih ada bulan, cuma aira sekarang bangunnya suka jam 6 pagi, kalo dibangunin takut crangky, padahal udah dibuat suasana se-hectic mungkin di pagi hari. eh tapi udah seminggu terakhir ini setengah 5 udah bangun, sampe tadi pagi 4.15 aja dong, gw masih beler-beler gara-gara ga bisa tidur sampe jam setengah satu. eh anaknya udah ngajak main.. hehe tapi ga apa-apa deh nak, bagusan bangun subuh gini, kita jadi lebih banyak main :)

hehe... seneng banget sekarang udah bisa diajak main masak-masakan, senam ala PAUD, ngobrol dan dia sok-sokan ngerti bilang "iyah.." atau ngoceh "wacicucuaa", hm.... she always made my day! alhamdulillah :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik