Pages

Jumat, 11 Oktober 2013

Positive affirmation for toddler

Abis ngubek-ngubek forum di Urban Mama, yang intinya bagaimana cara menghadapi "No! period anak". terus baru keinget, kalo aira itu bilangnya "enya!". kalo gw emang jarang bilang no atau jangan, tapi pake kata "nggak" haha, sama aja sih masih di line negatif, tapi menurut gw lebih netral daripada jangan. sementara kata "no" nggak pernah kepake karna saat ini masih pakai bahasa indonesia seutuhnya biar dia punya bahasa ibu dulu, padahal mah emang bahasa inggrisnya cupu.

jadi katanya, dalam melarang anak itu ada tekniknya. karena basically dalam setiap diri manusia itu ada penolakan terhadap suatu larangan, semakin dilarang jadi semakin tertantang. solusinya gunakan afirmasi positif. ini beberapa contoh berharga yang gw dapet di forum itu. jadi pelajaran banget nget nget. di noted pake underline dan di bold. hehe..

ini contoh afirmasi positif melarang :
  • saat di luar rumah, kita pengen anak kita selalu dekat kita. lebih baik bilang "sayang dekat bunda ya.." instead of "jangan jauh-jauh ya..."
  • saat anak nonton tivi terlalu dekat,, lebih baik bilang "sayang nonton tivinya mundur ya.." atau "sayang nontonya di sini - sambil nunjuk titik yang diinginkan" instead of bilang "sayang jangan dekat-dekat"

atau kalau kita pengen menyuruh anak melakukan sesuatu, jangan matikan pertanyaan dengan pilihan "ya atau tidak" tapi berikan dia pilihan untuk memutuskan apa yang dia mau, contohnya :
  • saat mau menyuruh anak makan, lebih baik bilang "sayang mau makan pakai nasi atau roti" atau "mau makan di meja atau disitu aja,- misal diruang tivi" instead of bilang "sayang mau makan apa nggak?"
  • saat mau menyuruh anak tidur, lebih baik bilang "sayang mau tidur sekarang atau 30 menit lagi?" instead of "sayang mau tidur nggak?"

atau anak mesti diajarin sebab akibat atau konsekuensi dari suatu hal yang dia lakukan, misal :
  • saat anak naik-naik kursi. "sayang, mainnya di bawah aja ya, kalo naik-naik begitu takut jatoh, kalo jatoh sakit.."
  • saat anak memaksa mau makanan kita yang pedas "sayang, makanan ini pedas, kalo sayang ga kuat nanti sakit perut..."

anyway, kalo sekarang ini sih gw juga ga segan untuk bilang "jangan" kalo emang ga boleh, karena aira harus tau, apa yang boleh, dan apa yang tidak boleh. ga semua hal bisa diganti dengan kalimat afirmasi positif, harus ada hal-hal yang tegas untuk dibilang jangan, misalnya aira kesal ga dibolehin sesuatu, trus dia pernah mukul gw (meskipun ga sakit, gw tegas melarang hal ini) terus gw bilang "aira nggak boleh pukul, bunda sakit nanti jadi sedih.." meskipun ya kadang ngerti, kadang nggak. HAHAHA.. ya sabar.. someday she will fully understand.

kadang aira juga suka mau pembuktian, misal dia mau minuman gw yang agak panas, terus gw bilang " ini panas sayang.." tapi dia kekeuh minta "au.. auuu!!" yaudah gw tempelin aja gelasnya ke tangannya, ato kalo tetep mau, pernah gw tempelin ke bibirnya.. terus dia bilang "anasss.. anasss..." hehe tapi yang ini kita juga musti kira-kira, kalo panas banget mah ya jangan.

makanan pedas juga gitu, aira kan suka sayuran, pas gw lagi makan tumisan yang agak pedas dia mau juga. kalo maksa, gw kasih aja seuprit. tar ekspresi pedesnya lucuuu banget! terus bilang "edaaasss.. edaaasss". ini sama perlakuannya kayak panas tadi ya, kita juga wajib kira-kira. hehehe...

akhir-akhir ini lagi susah mandi, tiap diajak mandi langsung nangis jerit-jerit, kayak takut gitu. gw langsung parno apa bi eni pernah maksa guyur kepala dia, soalnya aira ga suka diguyur langsung, gw selalu guyur di bagian belakang kalo keramas, sementara bagian depan gw usap air atau guyurnya pake air segenggam tangan. akhirnya gw ajak dia mandi deket kolam ikan, main-main pake sabun, ato plastik gw bolong-bolongin trus diisi air, dia seneng banget liat air yang bocor-bocor itu. hehe ini sih gaya dr. Sears ya, everything must be fun, kalo gaya perancis ini pasti udah disalahin, mandi is mandi, main is another activity. tapi toh balik lagi ke naluri ibu, mana tega liat anaknya nangis-nangis pas mandi.

menurut gw anak ya up and down, kadang dia gampang mandi, kadang susah. kadang makannya lahap, kadang musti dikejar-kejar dan ikhlas makanan yang udah kita buat sepenuh hati berakhir ditempat sampah. jadi ya ikuti aja, atau arahkan dengan cara yang fun. apa gw sama simas ga ada yang bisa tegas ya? entah lah, bias. HAHA...

sekarang anaknya udah enak aja mau mandi. malah maunya suka lama-lama berendem di bak. lah, gantian emaknya yang worried anaknya masuk angin. disuruh udahan anaknya gamau, mungkin bingung ini tadi disuruh, sekarang udah asik malah dilarang. hehe.. akhirnya gw pake cara "aira masih mau mandi ya.. yaudah, nanti kalo udah selesai bilang ya, bunda makan dulu.." sambil gw menjauh, tapi ujung mata tetep lirik-lirik. awalnya ga yakin loh dia bakal ngerti. tapi... bayi itu ternyata ngerti ya apa yang kita omongin, kita yang suka ga ngerti mereka. dan selalu berhasil aja, ga sampe 1 menit dia bilang "dah... dah..." hehe asik!

itu cuma sedikit contoh-contohnya sih, masih banyak lagi! dan banyak cerita ibu-ibu lain yang seru, menguras emosi dan jiwa raga. huiiiiiiiiihhhhhhhhhh... pe-er! pe-er! beneran loh berdoa banget semoga aira biasa-biasa aja, atau kalo emang perkembangan emosi anak kayak gitu, berdoa semoga diberikan kesabaran dan kesehatan. aamiin...

"my little angel"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik