Pages

Kamis, 20 Februari 2014

Ketemu Dokter Uli!

bulan lalu, mencri-mencri. bisa dibilang diare ga ya? soalnya mencrinya cuma 2 kali di hari itu, gw pikir bisa home treatment lah. dan lagi, gw bertekad ga mau sering-sering bawa aira ke RS karena saat ini udah bisa dibilang trauma. masa tiap liat baju berseragam mirip-mirip perawat dia langsung takut, ini kejadian waktu kita ke apotek century. tapi yang miris, aira udah bisa bilang "akit eluuuttt" sambil megangin perutnya. terus kalo gw tanya "yang sakit mana aira?" dia bilang "inih..." sambil nunjuk perutnya. kalo udah sakit perut, mukanya meringis gitu. ga tega... takut kenapa-kenapa juga kan. terlebih aira ga mau makan, nyemil, bahkan air putih aja ga mau! gw liat bibirnya udah kering-kering.

selain itu, 9 hari kemarin malah kebalikannya. aira sembelit. 9 hari itu, pas banget aira cuma pupi setiap 3 hari sekali. anehnya, pupinya kadang keras, kadang normal aja. tapi ngedennya? yasalaaam.. banjir keringet. ngeden sampe muka merah. nangis sambil meringis trus bilang "akit eluutt"

ah harus ke dokter deh ini! sesuai rekomendasi sepupu, gw ke RS Omni Pulomas. cihui cuma 10 menit dari rumah. gw lupa waktu itu direkomendasiin dokter mana. gw pilih yang ada aja yaitu dr. Rouli Nababan, Sp.A. (biasa dipanggil dr. uli) yang ternyata emang betul dokter itu yang dimaksud. terus kata dokter uli aira kena infeksi bakteri, diresepin antibiotik. sempet ragu sih dokter ini RUM atau nggak. tapi yoweslah tak sikat aja. yang penting aira sembuh dulu. toh pas ponakan gw batpil periksa sama dr. uli juga, ternyata cuma diresepin vitamin.

ternyata dokter uli ini enak banget orangnya. ngomongnya cepet kayak dr. Tiwi, tapi lebih informatif. periksa itu minimal 15 menit. bahkan ada yang di dalam sampe 30 menit. entah ngapain aja. sampe bete nunggunya. hehe... (anyway, dr. Tiwi juga bisa lama sih konsultasinya, tapi bukan di RS bunda menteng yang lama, tapi yang bunda internasional 350rb sekali periksa, dokternya aja. kalo RS Omni lebih murah dikit, Rp255rb dokter + administrasi)

program dr. uli, 5 hari antibiotik dan lacto-B, 10 hari interzinc, dan sapih! setelah sapih, kita disuruh dateng lagi untuk kontrol dan bikin program menaikkan berat badan. hehe, tapi gw gagal soal sapih. dan aira lagi enak-enaknya makan waktu itu.

setelah sembuh diare, makan aira menakjubkan! pas tanya dr. uli, memang kalo abis makan lacto B dan interzinc efeknya jadi nafsu makan. bukan penambah nafsu makan, tapi memperbaiki saluran cerna. lacto B isinya lactobacillus, itu bakteri baik yang dibutuhkan oleh tubuh. lacto B itu sama halnya kayak yakult, dan produk yoghurt lainnya. lacto B itu hanya salah satu merek dagang ya, banyak juga merek serupa. tapi aira pernah coba merek lain dan ga suka. lacto B itu bisa digunakan saat diare atau pupi-nya lagi keras. atau bahkan kalo cuma mau dimakan gitu aja secara rutin *eh bukan posting berbayar ya. sedangkan interzinc memperbaiki enzim-enzim yang ada di lambung. kalo enzim kita baik dan seimbang, penyerapan gizi juga baik. interzinc ini juga ada merek lainnya, tapi lagi-lagi aira dilepeh kalo merek lain.

gw bersyukur banget memutuskan ke dokter kali ini, karena ketemu dokter uli. dia care banget, mau jawab SMS, malahan dia SMS gw kalo mau ngobrol-ngobrol bisa lewat WA atau BBM. senang! terus setelah ngobrol-ngobrol sama temen gw, ternyata dr. uli itu salah satu dokter adminnya RFC (Room fo Children). huihhh.. tambah senang! RFC emang ga se-update grup TATC sih, tapi lebih jelas menurut gw. TATC banyak emak labil, meskipun lumayan informatif dan bisa buat hiburan lah. hehe... kalo RFC emang adminnya dokter-dokter, jadi yang jawab pertanyaan juga dokter. bukan forum komunikasi antar ibu-ibu aja kayak TATC. setidaknya, infonya bisa dipertanggungjawabkan. di dokumennya juga banyak info-info penting dan bermanfaat. cuma ya itu tadi, wall-nya kurang seru, jarang update.

hehe mungkin baru ini ya yang bisa gantiin dokter meri, terlebih RSnya dekat. selain di Omni, dr. uli juga praktek di kiddie care sunter.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik