Pages

Rabu, 19 Februari 2014

Wisata Kuliner : Kedai Pelangi

Meskipun gw sekantor sama simas, tapi jarang banget makan siang bareng. karena gw udah punya geng mahmud (mamah muda) yang selalu bareng-bareng, trus simas juga sering keluar kota/rapat/dll, dan lagian biar refreshment aja. tapi minggu kemarin ntah kenapa pingin makan siang bareng simas. pengen cobain tempat baru, di luar kantor, tapi ga jauh juga jaraknya.

setelah browsing sana-sini, ketemulah kedai pelangi. cek di blognya ada di jalan wahid hasyim no 108. pas jam makan siang meluncurlah sama simas naik motor. muter-muter jalan wahid hasyim kok ga ada ya.... mana panas pulak! tadinya mau refreshing jadi bete! cek di openrice juga bener kok alamatnya. browsing-browsing lagi, dan dapet pencerahan dari blogger ini.

ternyata ya bu, alamatnya udah pindah! lokasinya jadi di Jalan Agus Salim No. 18A. pantokannya, ada di ujung jalan sabang di arah wisma mandiri, atau dekat dengan kopitiam oey. yasalaaamm kok gw ga pernah ngeh ada resto ini ya, segitu seringnya gw lewat sabang.


kedai pelangi ini adalah restoran khas makassar. pas masuk ternyata restorannya bersih, 2 lantai dan ga terlalu besar, lantai 3 nya dapur. terus gw liat menu-menunya udah bikin gw ngiler duluan.

daftar menu makanan
daftar menu minuman
disana, gw pesan mie titi, ayam tanpa tulang + nasi, minumnya es teh tarik dan es susu cokelat. yang kemudian gw menyesal, kenapa gw gak pesen es palubutung ya? kan itu minuman khas makassar. dimana-mana pesennya es teh tarik terus. hehehe.. inilah penampakannya...

Mie Titi Rp28.000
mie titi itu, mie khas makassar. mie-nya kering kriuk-kriuk. disajikan dengan kuah kental sagu. kalo di bandung, kuah kayak gini biasa ada di menu makanan lomie (paling terkenal di jalan imam bonjol). tapi kalo lomie mie-nya basah gitu. terus ditanya cara penyajiannya mau dicampur atau pisah. gw bilang pisah aja. pas mie titi dateng, ternyata banyak aja ya buuu porsi kuahnya. isi kuahnya juga banyak. mie-nya itu mirip mie mamie, mie murahan kriuk-kriuk jaman gw SD dulu. hehe.. kalo kuahnya rasanya mirip sama capcay atau sapo tahu. isinya ada sayur, baso, seafood, dll. nilai gw untuk mie titi ini 6 of 10. gak spesial sama sekali. mengingat perjuangan gw kepanasan dan perut laper-laper gempita, mestinya ini terasa enak. tapi kok biasa aja ya. terlalu gurih menurut gw.

ayam tanpa tulang Rp35.000
kalo ayam ini gampang amat makannya. buat bocah-bocah pasti cocok. tapi lagi-lagi terlalu gurih menurut kita (malah cenderung keasinan). tapi ya boleh lah lumayan nikmat dimakan pakai nasi anget-anget. nilainya 7 of 10.
es teh tarik Rp13.000
menambah kekecewaan gw adalah pesan es teh tarik! kenapaaa ga pesen es palubutung aja ya. macam ke kopitiam pesan teh tarik. hehe.. mana rasanya hambar. ini kayak teh tarik indofood, campur air, blender, kasih es. standar banget! gak kayak es teh tarik sere manis, ntah apa yang bikin beda kalo disana yang pasti lebih enak daripada nyeduh sendiri dan bahkan dari kopitiam. es susu cokelat juga gitu. encer banget. minuman sih 5 0f 10.

over-all kita ga puas makan di sini. mungkin tergantung selera ya. kalo simas ketauan emang suka manis. tapi percayalah, gw yang generasi mecin gini aja menilai masakannya terlalu gurih/asin. atau lagi apes kali. soalnya yang makan banyak banget! hampir ga ada bangku kosong.

tapi kalo untuk menambah wawasan kuliner. boleh lah dicoba. hehe..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik