Pages

Jumat, 04 April 2014

Sapih (!)

Di bagian yang dulu, kayaknya udah menghindari tugas luar kota/training menginap dll selama.... err 2.5 tahun (semenjak hamil sampai aira mau 2 tahun). selalu aja minta dispensasi karena memberikan ASI dan mau aja lah sayah take handle yang repot-repot selama lokasinya masih di kantor. dari yang awalnya semua ngerti, sampai ada yang nyinyir. dari mulai yang minta banget dimengerti, terus jadi galau karena ga enak, sampe cuek bebek resign pun tak apa.

Nah, sekarang di bagian baru ini, kayaknya udah susah menghindar. aira juga udah gede. nanti semua ibu-ibu demo lagi kalo alesannya ga mau ninggalin anak. i didn't blame to anyone, this is my risk. mestinya sih bisa lebih profesional ya, tapi kodrat memanggil gimana dong?

Ah, tapi dianggep moment aja deh, moment untuk sapih.

Sapih itu memang butuh kesiapan mental. bukan di anak, tapi di ibu. bener deh.
soalnya kalo belum siap kayak waktu itu, jadinya ga berhasil. malah sakit dua-duanya. kegagalan salah saya.. ampunnn, udah diakui kok. hehe...

2 minggu sebelum pergi, mencoba afirmasi aira kalo bunda akan pergi kerja 3 hari, aira ga nenen lagi. lucunya setiap dibilang gitu aira suka bilang "enggaaakk.." atau "ikut..." atau "nenen aja.." she's mostly understand all i said now.

Awalnya kayaknya ga fair yah ninggalin gitu aja. maksudnya, ga ada training dari awal sapih sedikit-sedikit. tapi mikir lagi, mana ada sapih sedikit-sedikit (kecuali mungkin sampe anaknya 3/4 tahun). kalo nanggung takutnya malah ga konsisten. jadi yaudahlah dinikmati aja moment menyusui ini.

H-1, malemnya bisa tidur tapi ga nyenyak. mimpi ra uwisuwis. aneh banget sampe capek! Besok paginya Aira jam 6 pagi belum bangun, padahal kan mau berangkat jam 06.30 iniii. tapi ga lama bangun trus minta nenen. udah rapih kece terus jadi leyeh-leyeh lagi.

Hayah, ga kerasa melow. sesegukan aja dong dirikuh. aira bingung liatnya. and it was my last breasfeed for aira :)

Ninggalin rasanya berat banget. di motor, langsung bertekad 1 hal. someday, i will...

Eh... itu baru awalnya ya. belum masuk cerita sapihnya inih. hehe..

Coto makassar rasanya jadi ga seenak dulu.abis makan malam pengen cepet-cepet balik hotel, terus tidur, dan melewati 1 dari 3 hari.

Besok paginya ga sabar denger cerita, aira gimana tadi malam?
langsung legaaaa banget katanya semuanya lancar. emang belakangan ini aira sering tidur lebih malam dari bundanya yang suka tidur jam 8 dan aira jam 9 baru tidur. jadi saat-saat mau tidur ga masalah. cuma pas bangun malam dan nyari nenen ga ada, baru deh nangis.

waktu itu mamah lagi di Bandung. alhamdulillah mbah Klaten dateng. datengnya ga direncanakan semata-mata karena mau sapih ini. tapi emang mau dateng aja, alhamdulillah ada yang nemenin simas begadang. hehehe..

alhamdulillah katanya cukup digendong si mbah pake jarik + minum pake botol, aira bisa tidur lagi. malem kedua juga kejadiannya kayak gitu. ga ada drama-drama.

hari ke 3 malam bunda pulang dan aira keliatan seneeeenggg banget. begitu masuk dia ketawa-ketawa, loncat-loncat, terus peluk-peluk. kangeeeeennn banget! everything seems normal. sampe 1 jam kemudian, aira minta nenen. hyaaahh! belum lupa?

berharapnya sih kayak anaknya temen  yang 3 hari ditinggal (harus pisah dulu sama anaknya karena sakit campak) terus udah deh ga mau nenen  tapi kan anak beda-beda ya...

karena ga dikasih-kasih aira nangis kenceng. sampe sediiihh banget nangisnya dan keliatan jadi rada lemes. ga tegaaaa! mamah juga bilang "udah kasih aja.. ga bisa kalo gitu.. kasian.. tar aja dibawa ke bandung seminggu.. 3 hari belum lupa" gyaaa.. gimana rasanya tanpa aira 1 minggu? sementara si mbah bilang jangan dikasih dulu. percuma perjuangan 3 hari. hahaha bingung deh....

hampiiiirr aja dikasih nenen, mang ujang dateng beli gentian violet (pas proses nangis itu papap nyuruh beli gentian violet ke apotek). terus dioles-oles. pas aira mau nenen dan liat nenen-nya ungu-ungu, dia bengong. diliatin lamaaaa banget. ekspresinya lucu sampe alisnya kerut-kerut. terus bunda bilang, aira sekarang ga nenen lagi ya, bunda sakit, tuh liat... terus diliatin lagi sampe lama...

terus bilang lagi "gimana aira mau nenen?" terus dia  bilang "engga.. engga.. engga.." sambil kepalanya geleng-geleng dan ditawarin "minumnya susu dot aja yah?" dia bilang "iyah". terus blasssss tidur sampe pagi. mlm kedua, seperti biasa malem nangis, dan mau minum susu pake botol. begitu malem seterusnya.

pernah hari ke berapa ya, pas naik mobil sambil dipangku. dia bilang "bunda... mau... mau.." tapi ga pernah neglanjutin kalimatnya. kasiaannnn banget. sekalinya bilang "bunda.. au nenen" terus bilang "kan nenen bunda sakit.." terus dia cuma bilang "sakit yah? cucu aja yah?" hehe kasian banget. maaf ya nak, bunda bohong...

sekarang hari ke-21 aira ga nenen lagi. tapi tiap malem belum bisa tidur nyenyak. tiap malem kebangun 1-3 kali nangis tanpa alasan yang jelas. jelas sih, dia mau nenen. hehe.. tapi udah ga maksa minta nenen, ujung-ujungnya dikasih susu botol mau.

yang lucu.. 2 malem kmrn pas lagi peluk-peluk aira, terus dia nunjuk nenen.. "nenen bunda sakit yah? sakit yah? au nenen bunda....." hahahaha... dia konfirmasi dong nenennya masih sakit apa ngga... terus tadi malem dia bilang sambil senyum-senyum "au nenen bunda..." tapi sambil malu-malu gitu... dibilang aira kan udah ga nenen lagi, dan dijawab "ikin cucu ajah..." hehehe...

usut punya usut, tanya mamah kenapa aira inget nenen lagi. taunya kemarin-kemarin si papap ledekin aira.. "aira mau nenen ga...." halaaaahh kakek kumaha....

Btw mau cerita juga dari sisi saya sang penyapih.

Hari pertama di Makassar masih aman, tapi malemnya PD udah mulai penuh. hari kedua pagi keras. sorenya mulai ga nyaman. haduhh diapain ini yah? conference sama mahmud katanya jangan dipompa. tapi rasanya ga kuat deh. ga bawa pompa pulak! sangkain udah ga sekeras itu. ternyata kalo ga dinenenin ya keras juga. mana kerjaan dikantor hari kedua lamaaaa. sampe hotel baru magrib. langsung mandi, guyur shower anget enaaakkk banget. dan disitu baru pertama kali bisa mompa pake tangan dengan sukses.

selama 21 hari ini, pernah beberapa kali mompa, tapi mompa sedikit aja, biar ga terlalu sakit. terakhir beberapa hari lalu sampe ngerasa sakit banget. ada bagian tertentu yang kerasnya kayak batu. terus dipompa aja dan cukup ditekan doang di bagian itu, udah keluar ASInya. dan ternyata sepertinya itu ASI terakhir. soalnya sekarang udah ga pernah keras lagi. rasanya juga lebih nyaman.

jadi, aira resmi dah disapih sejak 23 bulan 19 hari. pola makan belum membaik, tapi berat badan alhamdulillah terus naik. entah kenapa ya.. mungkin karena sekarang banyak nyemil..

alhamdulillah... ternyata sapih menyapih ini ga seburuk yang dibayangkan sebelumnya. all is on your mind :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik