Pages

Kamis, 08 Mei 2014

End of GDC House

Itu rumah mungil bertanah lebar itu (bagi sayah lebar yah) yang katanya pemilihannya udah dipikirin masak-masak. nasibnya sekarang udah dijual aja dong.. hehehe alhamdulillah.....

post ini khusus untuk mengabadikan rumah pertama kita yang ga pernah 1 haripun kita tempati itu. tapi ga pernah nyesel beli rumah ini. alhamdulillah.. it was a step stone! :)

not lux, but comfort. not big, but fresh. so, here are the final appearances :)

Desain Awal
Hm, mobilnya jadi motor yak? hehe...

rimbun sekali belakang rumahkuuu :p dapet kavling yang pas panget perbatasan tembok GDC sama kebon bambu orang. postifnya jadi adem, negatifnya rada spooky apalagi kalo lagi banyak angin. hwuisss...

***



pusing-pusing cari batu alam kemarin itu, padahal cuma buat areal ini aja. hehe...

***


begitu masuk, yaudah ini aja ruang kosongnya. view langsung menghadap ke taman belakang yang rencananya (tadinya) mau dibikin air terjun. hehe.. bagian kiri terdiri dari kamar mandi umum, kamar utama dan kamar anak. bagian kanan dapur dan menuju area service (kamar pembantu, kamar mandi pembantu dan ruang cuci jemur)

***


hehe ini dapur yang mimpinya mau dipasang tegel kunci. tapi karena banyak hal, dipasang mozaik aja harus sudah puas. kuecilll banget dapurnyah :)

***

kamar utama
kamar mandi di kamar utama
kamar anak
 ***


nah ini kamar pembantu. sampe sekarang masih bingung kenapa ditaro diluar ya? hehe.. niatnya sih biar lebih privat aja. terus service area yang biasanya berantakan ga ter-expose di ruang keluarga. area di depan kamar pembantu itu rencananya (tadinya) mau dikeramik full, terus dikasi canopy, dipasang jemuran tarik, ditaro mesin cuci, rak-rak perabotan disitu semua. tadinya yaaaa... sekarang terserah si empunya baru :)

***


ini view rumah dari belakang.. hm, kebayang pintu dibuka.. angin sepoy-sepoy sambil nge-teh..  enak banget yaaa (seandainya rumah ini di jakarta).

***

yup, sekian house tour rumah mungil kami (used to be). alhamdulillah ga nyesel pernah beli rumah ini. meskipun biaya tambahannya bikin pusing tahun 2013, tapi positifnya jadi kenal Pak Bangun yang baik hati, sedikit banyak tau tentang membangun rumah, tau daerah depok, dan yang pasti... beli properti itu ga pernah rugi! rumah ini jadi batu loncatan untuk kami punya rumah di jakarta (story later). terima kasih pak bangun.. terima kasih grand depok city.. terima kasih simas untuk rumah cantik ini.. untuk si empunya baru, semoga rumah ini membawa keberkahan, you'll feel that this house made with our effort... our heart :')

7 komentar:

  1. jadi dijakarta di mana nih bude??kok aku blm ditelp dr bank ini :D

    BalasHapus
  2. giyaaa.. ada bunda nisa :))
    akhir pencarian berlabuh di kemayoran na... hihihi nanti klo ada telp dr bank minta tolong ya :))

    *baca-baca blognya ah... :P

    BalasHapus
  3. Hi, Korry! salam kenal dari silent reader. Selama ini ngikutin cerita soal rumahnya, kok dilego akhirnya. Udah ada pemilik barunya kah? Demen dan tertarik nih ama rumahnya.

    BalasHapus
  4. hi juga...
    hehe iya udah dijual, soalnya mau cari yang lebih dekat dengan kantor.
    pemilik barunya sekarang udah mulai nempatin :)

    BalasHapus
  5. Mbak Korry, sy silent reader blog ini. salam kenal ya..selalu ngikutin perkembangan rumahnya. rumah jadinya baguuuus bgt...sukaaa..boleh tau ARBnya ga mbak? kl boleh, email sy di deti.christina@gmail.com. makasih banyak ya mbak korry.

    BalasHapus
  6. korry..., kok di jual ?, akhirnya jadi tinggal dimana neng?

    BalasHapus
  7. @mbak deti : hehe makasi.. RABnya ada.. tapi bakalan ga sesuai sm rumah ini.. soalnya waktu itu RAB yg dibuat untuk KPR desainnya beda, luas cuma 46m, dan upgrade kualitas keramik-cat-dll.. maklum emak labil, diperjalanan byk bgt yang berubah :p

    @kenda : hi kenda!! iyahhh.. demi anak inih... hehe.. skrg masih dicempaka putih rumah ortu.. soon pindah kemayoran.. insya Allah..

    BalasHapus

 
Images by Freepik