Pages

Kamis, 14 Agustus 2014

Serunya 2 Tahun

Sebagai orang tua baru, oh atau semua orang tua seperti itu ya, anak itu bener-bener mood swing-er yang paling mujarab, at least sih ngerasanya gitu. kalo lagi bete main aja sama anak, langsung ceria deh. atau kebalikannya, lagi adem ayem eh si bocah rewel, langsung bete deh.

aira di umur 2 tahun 4 bulan ini juga lagi bawel-bawelnya, jadi dia itu masih dengan suara bayinya tapi udah cerewet nanya dan ngomong ini-itu, bikin ketawa terus. kayak kemarin dari mobil liat ondel-ondel tapi yang laki-laki, trus dia nanya | A : "bundanya ondel-ondel mana?" | B : "lagi ga ada" | A : "kemana?" | mamah : "lagi pipis bundanya" | A : "kalo ayahnya nggak pipis ya?" | hahaha.. lagian si mamah jawabnya ngarang malah bikin pertanyaan baru dan seperti itulah kira-kira dia akan terus nanya sampe ngerasa puas...

pas pulangnya Aira nanya lagi | A : "ondel-ondel mana? sekarang ayahnya ya yang pipis?"
bahahaha.. tuh kan, jadi ngarang terus kalo sekali ngarang. makanya hampir ga pernah bicara yang ga riil sama aira, soalnya kalo pertanyaanya jadi panjang jadi boong kan.

terus ngerinya aira merekam kuat informasi yang dia dapet pertama kali. kayak misalnya ada boneka kecil yang sebenernya kelinci, tapi pas bertama kali dkasih taunya itu bear, dan berikutnya dibilang bunny dia gamau. dia akan bilang "ini bear!" dan kekeuh nyebut itu bear. trus jadinya harus pelan-pelan dan berrrrr-ulang-ulang bilang kalo itu bunny. ga boleh banget asal jeplak.

Alhamdulillah sekarang aira dah hafal doa mau tidur, belum jelas spellingnya tapi dah bisa dari awal sampe akhir. "bimika awoooo umma aya wamiika amuuutt.. aaammmiiiinn...." wkwkwkwk....

kalo alfatihah masih harus dipandu di awal ayatnya tar dia lanjutin.. B : alhamdu.... | A : ia..obil..amiin | B : arrohma... | A : iii..oohim... dst

paling lucu kalo doa untuk orang tua.. masih pabaliut terus ketuker sama robbana atina fiddunya hasanah.. hahaha lucu.. can't be more proud of you baby..

kalo lagu anak-anak dah banyak yang khatam kayak topi saya bundar, pelangi, abang tukang baso, odong-odongnya kak nunuk, balonku, dll. kalo sekarang lagi suka lagu opening-nya pororo. tapi berhubung bahasa inggris dia bingung kali ya ikutinnya, akhirnya sering suruh bunda yang nyanyi "bunda nyanyi pololo" trus dia dengerin.. tapi dia protes kalo bunda lupa liriknya, dia apal cuma ga bisa spell nya aja "bunda yang butul nyanyinya..." hahahaha...

udah bisa negosiasi.. misalnya pas aira mau  pakai hair lotion sendiri A : "ini boleh? -sambil siap-siap tuang hair lotion ke tangan | B : "kan tadi udah pakai.." | A : "boleh ya.. dikiiiiiit aja..." wkwkwkwk bilang dikitnya itu loh lebay bak  orang gede..

suka solat sendiri.. lagi asik main-main trus dia liat mukenanya.. trus jadi keingetan mau solat.. gelar sajadah kecilnya.. padahal jam berapeee ini.. trus udah deh solat.. ruku.. sujud.. udah selesai lipet-lipet mukena ga karuan.. trus main lagi.. hahaha mau ngakak kalo liat ini...

tapi nih umur-umur segini tantangan untuk kita sebagai orang tua bertambah deh kayaknya.

pertama, tantangan fisik.
sungguh aira mungil-mungil gitu lincahnya tersuper. ga bisa diemmm. lari sana sini.. naik kursi.. gelayutan di wastafel.. loncat dari sofabed ke lantai.. loncat-loncat di springbed.. ini emak bapaknya aja yang kecapean apa gimana ya.. tapi keaktifan aira ini udah di-amin-i sama kedua kubu kakek-nenek, saudara, dan tetangga.. komentarnya palingan "pantesan ga gemuk-gemuk, ga bisa diem sih.." manalagi sayah nyah kan lagi letoy ya sekarang, palingan kalo lagi hiper ga bisa deh itu nemenin, palingan simas. untuk nyalurin energinya palingan kita suka ajak main keluar rumah pagi-pagi (kalo udah bangun), sore abis mandi, trus weekend jalan-jalan ke taman atau playground di Amazon.. ini kalo disini bisa ngos-ngosan sangat nurutin anaknya naik turun perosotan tinggi. turunnya enak nak, naik tangganya itu lho... ada kali setara 2 lantai. hoshhh...

kedua, tantangan gadget
aira kayaknya mulai kecanduan youtube. awalnya salah bunda sih yang ngenalin gadget. pertama-tama cuma aplikasi lagu anak muslim Nadia, trus Talking Tom.. itupun mainnya kalau ditawarin. nah, sekarang ini suka minta! dan lagi sukanya youtube buat nonton pororo, surprise eggs, sama bikin-bikin mainan pakai play-doh. dan..... cukup dikasih HP dia udah bisa swipe screen, pilih youtube, scroll sana sini, dan taraaaa.. pororo etc played! untungnya emang youtube dibuka cuma untuk pororo upin-ipin dsb sih, jadi di home screen langsung otomatis munculnya itu. palingan suka nontong series tetangga masa gitu, tapi karena frekuensi masih jarang jadi tetep ga masuk home.

harus diakui semenjak pake smartphone kitanya jadi suka utak-utik. hm, kalo bunda di rumah masih keitung jarang sih, palingan buka grup whatsapp atau LINE. nah kalo simas dong, browsing bola muluk. atau dengerin radio bahasa inggris.. ngajipun pake al-Quran digital di HPnya.. emang lebih praktis, bisa di-bookmark dan dibawa kemana-mana.. tapi mungkin di liatnya aira kita jadi pegang HP terus.. akhirnya kita kalo dirumah suka umpetin HP.. soalnya kalo dia liat langsung dia ambil..

kalopun ga liat, dia suka nanya gini :
A : "ape bunda mati?" | B : "nggak..." | A: "dicas?" | B : "nggak" | A : "pinjem boleh??" |
bahahahaha.. wong jowo kali kau nak.. mau pinjem hp aja muter-muter dulu.

ketiga, tantangan kesabaran
anaknya lagi tengil banget. kalo dilarang malah sengajain. makanya kita jarang ngelarang.. soalnya kalo dilarang malah sengajain sambil mesem-mesem perhatiin ekspresi kita.. misal kayak kemarin dia loncat-loncat di sofabed, kan ngeri jatoh, papap udah stress aja liatnya jadinya cerewet bilang "aira jangan loncat-loncat nanti jatuuuhhhh" sambil beberapa kali kaget... lah malah sengajain anaknya ketawa-ketawa.. sampe udah beneran lincah banget dibilang aja "aira! kalo jatoh itu sakit ya!" sambil muka serem. berenti deh dia.. trus dia bilang "sayang aja...." hahahaha... kalo bunda senjatanya suka bilang gini "bunda sayangnya sama anak yang nurut dan baik..." terus kalo nurut dipeluk. dan ternyata itu lebih efektif dibanding pake urat.

alhamdulillah periode gigit sama pukul udah lewat.. beberapa bulan lalu kalo kesel atau rebutan ma anak kecil suka pukul atau pernah gigit (yang tercatat udah 3x). ini beneran sempet sedih mendalam loh. anak orang masalahnya... dan bingung banget soalnya di rumah sama sekali ga pernah pakai kontak fisik. ngomongpunkita selalu hati-hati. bingung dateng darimana.. ntah dari TV, atau tetangga, atau emang begitu atau malah kita yang ga menyadari kesalahan kita.. sekarang ini kalo kesel atau rebutan paling kakinya disentak-sentak ke tanah, atau tangannya mengepal kayak mau pukul tapi cuma gerakan-gerakan doang ga sampe pukul.. alhamdulillah ada progress.. kita concern banget untuk hal ini.. dan berusaha terus deh gimana caranya aira ngeluapin kekesalannya bukan dengan cara itu..

kalo sekarang, cara yang kita pakai kalau aira kesel dibawa ke tempat lain dan dipeluk. kalo pakai verbal bilang anak baik ga pukul. pernah kemarin itu sampe puncaknya aira gigit tangan fathir sampe berbekas (setelah sebelumnya beberapa kali aira ngerasa kesel dan kayak mau gigit, trus diingetin kalo aira keselnya gitu, aira di kamar aja sendiri). eh kejadian juga! sesuai konsekuensi, aira dibawa ke kamar dan bilang "aira tunggu dikamar sendiri karena aira gigit fathir". trus dia nangis, ga tega banget dan nunggu 1 menit itu lama amaaattt... setelah pintu dibuka dan aira  bunda peluk, aira bilang "minta maaf...." sambil tangannya ke depan gitu mau minta maaf ke fathir.. dan semenjak itu ga pernah gigit lagi. alhamdulillah.......

dan masih banyak tantangan lainnya sih yang ga bisa diceritain satu-satu.

oia! tapi pernah dong aira itu gombal banget... tiba-tiba aira peluk bunda dari belakang dan bilang "aira sayaaaangg sama bunda" gimana hati ini ga berbunga-bunga.

proses belajar akan terus berjalan, ga akan berhenti selama masih menjadi Ibu. dan bersyukuuurr banget dikasih titipan rezeki anak sama Allah, karena bikin hidup ini terasa berarti banget, dan mengingat banyak teman-teman terdekat yang belum juga dikaruniai anak,  pasti Allah ga main-main mempercayakan kita jadi orang tua, kitanya yang harus kuat sabar dan belajar terus..

hm, kalopun orang tua demanding, sebenernya harapan orang tua itu sebenernya simpel banget loh, ya ga jauh-jauh juga dari kebaikan anak.. cuma pengen anaknya jadi anak soleh/solehah, sehat, dan cerdas.. dah itu aja.. syukur-syukur kalo anaknya cakep, berbakti, gedenya sukses, dapet istri/suaminya baik sama kita mertuanya.. itu plus-plus ajah... hehehehe...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Images by Freepik