Pages

Jumat, 10 Oktober 2014

Zona Nyaman

Selalu bersyukur dengan rezeki Allah sampe-sampe mikir "is it true?" kok ya bisa lulus aja SPMB universitas favorit, dapet kerja di Bank kemudian resign, dan sekarang keangkut di jaring PNS Kementerian favorit diantara segitu banyak ikan di laut. bak cendol tes nya juga di GBK.

kalau bukan karena tangan Allah, rasanya nggak mungkin. mengingat ya, perasaan otak gw biasa-biasa aja. beneran loh ini, bukan merendah menaikkan mutu. apalagi sekarang-sekarang ini jarang diasah, rasanya makin oon aja otak! gimana ga bersyukur kan..

tapi kemudian kan namanya hidup, ada aja gitu masalahnya. atau cari-cari masalah? atau emang manusia susah ngerasa puas. ntahlah apa namanya. tapi yang gw pengenin sekarang adalah :

family time 
gw pengen waktu lebih fleksibel untuk keluarga, khususnya untuk anak. masih beruntung karena rumah masih deket kantor jadinya masih bisa mandiin pagi atau nyuapin, pulang kerja juga anak masih segar dan wangi abis mandi. tapi menggalau kalo pembantu andalan resign dan penggantinya gak cucok, jadi pikiran kenapa malam tadi aira ngigau terus sampe berkali-kali dengan kata "jangan..." "ga boleh..." dan minta susu botol sampe 3x, risau juga makan apa anak gw siang ini (apa arahan gw untuk masak porsi kecil untuk aira dijalanin?), sampe parno kemarin aira abis pup dan dibasuh kemaluannya pake sabun kok aira bilang perih. gw cek miss V nya lekat-lekat alhamdulillah gapapa. ah mungkin nyabuninnya terlalu dalam. sempet skrerrri mamih, apalagi sekarang beritanya kan macem-macem. ya Allah lindungi anak gadiskuuuu..

tahun depan rencananya mau PAUD, penginnya bisa anterin sekolah. siang-siang pulang sekolah ada gw dan makan siang yang hangat tersaji di meja. hiks, inget nasib gw dulu pulang sekolah makanan dah dingin, beku sebeku hatiku yang dilanjutkan nonton tv sampe sore. no, no i didn't complain to you mamah, i understand our condition. now i just want a better routinity for my little family, my kids :)

yang tentunya bla-bla di atas ga bisa dong ya dilakukan secara akyu kan manusia seven to five.

better achievement
namapun PNS ya, meskipun aman dan cukup tapi ya segitu-gitu aja. kalo coba nengok taro-lah kasubbag gw, standar hidupnya ya gitu-gitu aja. punya rumah sendiri, bagus tapi sederhana, bisa jalan-jalan tapi disitu aja, tabungan probably ga gede-gede amat (ini dari obrol-obrol beberapa kasubbag yang gw kenal deket secara personal yah) jadi ya emang segitu-gitu aja.

tentunya keinginan gw yang ga mau "gitu-gitu aja" insya Allah tidak menghilangkan rasa syukur atas apa yang udah didapat selama ini. apalagi nafkah simas dari kerja kerasnya dan insya Allah halal. dan menurut gw dia cukup punya ilmu di kerjaannya sehingga ga jadi pegawai yang "gitu-gitu aja" alias kepake. itu suatu hal yang membanggakan bagi gw, apalagi sekantor gini ya.

better achievement yang dimaksud di sini adalah, pengen nyekolahin anak-anak di sekolah yang bagus tanpa mikirin uang pangkal yang puluhan juta itu, pengen naik haji ga pake utang, pengen umroh tiap tahun atau minimal 2 tahun sekali, pengen punya rumah yang layak huni dan nyaman, pengen ngasih orang tua yang banyaaaaakkk tanpa harus rebutan sama dapur sendiri, pengen jalan-jalan melihat dunia, pengen bisa membantu saudara yang masih banyak banget kekurangan, pengen merasa aman... minimal gw ga perlu pake ngemis-ngemis ke puskesmas minta rujukan untuk operasi kecil bintitan ini demi ngehemat sejuta-dua juta.

ya naluriah ajalah, pengen lebih baik.

passion
biar kata manusia konsumtif gini aslinya passion gw di dagang. beneran deh. dari kecil gw udah minat dagang. waktu SD, dengan keyakinan sendiri dan uang jajan pas-pasan yang gw kumpulin, pernah loh gw ke pasar grosir beli petasan untuk dijual lagi. itu mungkin masih sekitar kelas 4 SD. gw ngeliat peluang kok yang jualan petasan/kembang api pas bulan puasa laku amat. trus jualan deh dan beneran laku. pernah juga jualan es fanta, es mambo, dan martabak telor! ini yang bikin si emak nyap-nyap.. gw jualan martabak telor, masaknya didapur (kebetulan dapur lokasinya ke arah luar gitu), dan bocah-bocah kecil pada dateng. si emak yang bingung ini telor abis kemanaaaa. hahahahaha.....

masih di zaman SD, usaha bidang jasa juga pernah. kan si papap rajin beliin buku cerita edukatif, kalo gw nyadar sekarang mah kudunya itu buku macem ensiklopedi yang kayaknya mahal harusnya disayang-sayang dan dipajang di lemari. eh gw sewa-sewain aja dong! hahaha... lumayan tuh dari situ, abis pulang sekolah gw gelar tiker depan rumah, bukunya gw sewain 200-500 rupiah! gilak berarti banget waktu itu.

terus kan halaman depan rumah gw lumayan luas, ada 2 pohon jambu dan 1 pohol belimbing, ada tangga-tanggaan, dan gw berniat pasang ayunan pake kain, cring-cring gw kepikiran buat nyewain halaman depan rumah gw dong! jadi idenya, bocah-bocah yang tentunya lebih kecil dari gw bisa masuk ke halaman itu dengan TIKET! gilaaaa. hahahaha.. trus fasilitasnya dia boleh adem-ademan di halaman rumah gw, main tangga-tanggan dan ayunan, dan boleh belajar mewarnai dengan gambar-gambar yang difotokopi dan diwarnai pakai crayon dan pensil warna gw. kalo pohonnya lagi ada buahnya juga boleh sambil menikmati jambu dan belimbing. hahahahahhahaha.. pengen ngakak kalo inget itu. tapi ide itu ga jadi terealisasi setelah gw ngobrol sama temen dan dia terlihat keberatan dengan mimik "jadi gw kalo mau maen ke rumah lo mesti bayar nih?" hahahahaha.....

SMP SMA vakum jualan-jualan soalnya gw udah punya urat malu. hahaha.. pas kuliah mulai jualan lagi dari mulai cokelat batang, pin/bros, sampe pernah buka kios aksesoris dengan impian akan berkembang semacam stroberi/bunga/naughty/heartwarmer. tapi ya buuu... kandas juga karna jadwal kuliah dan organisasi yang padat.

pas kerja pernah jualan tas/dompet, aksesoris, baju branded anak, dan terakhir houseware kayak sarung bantal, piring cantik, dll. berhubung dah kerja jadi udah rada bermodal, jadi pernah punya 2 domain .com, atau pernah pake yang gratisan blogspot dan instagram. terus apa hasilnya?

GAGAL TOTAL.

ga ada itu bisnis gw yang bertahan. apalagi udah kerja dan sibuk sama anak gini. gaji juga meski ga gede-gede amat tapi udah bisa mencukupi. kalo ga dipompa terus semangat bisnisnya jadinya melempem. ah macem-macem lah pembelaannya!

back to main topic, jadi intinya apa yang gw pengenin?

yang gw pengenin sebenarnya adalah kembali berbisnis. pernah denger 9 dari 10 pintu rezeki itu dari perdagangan lho. tapi ternyata makin tua makin ciut. makin takut mengambil keputusan. makin takut untuk meninggalkan zona nyaman. zona nyaman gw adalah gaji yang pasti, lingkungan kerja yang bagus dan less stress, masa tua yang dijamin, dll yang mana semua itu sebenernya ga memenuhi 3 harapan gw di atas.

jadinya minat gw ada di pengusaha, tapi jiwa pegawai. hahaha

bener kata orang, tantangan terberat seseorang itu jika sudah berada di zona nyaman, ga mau hijrah, ga mau tantangan baru, pokoknya ga mau ambil resiko. berjuta ide di otak itu percuma. berdoa sampe nangis-nangis juga percuma. semua percuma kalo ga ada tindakan!

hehe seperti biasanya ending cerita gw sih biasanya pointless dan ga solutif, but i promise to my self and aira. i will fix it soon, so soon :)

nulis ini sengaja aja, biar jadi pecutan, biar kalo ada perubahan jadi tau tanggal kapannya gw punya titik balik. dan semoga titik balik gw bergerak menuju ke arah yang lebih baik, yang berkah, yang diridhoi Allah. aamiin....

happy friday all, time to go home.. 2 days for family time :)

1 komentar:

  1. semangat ya mba korry, jualan online aja via fesbuk ato IG bisa d atur jamnya, heheh

    BalasHapus

 
Images by Freepik