Pages

Selasa, 30 Juni 2015

Melahirkan yang penuh kejutan

Baru cuti seminggu, udah ada tanda-tanda. tapi sumeng-sumeng cuma berlangsung 1-2 hari aja, abis itu biasa lagi. gak ada tanda-tanda, gak ada gejala.

Pagi itu, emang jadwalnya kontrol kehamilan yang udah 38 minggu 4 hari. kontrol kali ini mesti pagi-pagi karena mau ke bidan aja (terkait bpjs, jadi harus berjenjang). saya dan simaspun izin dari kantor menuju RS Budi Kemuliaan.

09.00-10.00
sampe RS antriiiii banget (ga bpjs aja antri, apalagi pake bpjs). sebelum antri bidan, kita antri administrasi bpjs dulu. eh, ada mbak-mbak mau tukeran nomor antrian karna masih nunggu suaminya fotokopi, alhamdulillah.. dari no 13 jadi no 10. tapi sampe suaminya selesai fotokopi, no 10 belum juga dipanggil. etika dong ya, mau dibalikin lagi itu antrian, tapi dia bilang ga usah. ihhh, baik banget kamu mbak :)

10.00-10.30
abis antri administasi bpjs, kita antri di bidan. udah banyaaaak banget yang antri. terus kerasa perut melilit (emang dari di mobil tadi udah kerasa melilit, tapi bingung antara pupi atau kontraksi). ah masa sih kontraksi?

lama-lama perut makin melilit teratur. lapor simas dong ya, trus simas nanya apa mau langsung ke UGD aja. nah, karna sini takut disangkain mengada-ngada *karna belum yakin juga sih* jadinya memutuskan wait n see aja

ah bener nih kontraksi! ini bukan mau puuuppp. diitungin ternyata udah 3-5 menit sekali. kita pun lantas iseng-iseng minta tolong suster di bagian administasi (yang nimbang berat badan) buat periksain. "bu, saya kok ngerasa melilit ya, bisa tolong periksain ga, tapi saya ga yakin sih, tapi tolong cek aja". tadinya harapan cuma sebatas dia meriksain perut di bangku administrasi itu, tapi gak nyangka dia langsung sigap bilang "langsung periksa sama bidan aja ya di dalem, ibu tunggu di sini saya masuk dulu". gak lama, susternya manggil suruh masuk. aha! serieus?? jadi akika ga perlu nunggu antrian segambreng itu?! alhamdulillaaaahhh...

begitu masuk, langsung periksa dalem dan ternyata udah pembukaan dua ibu-ibu!!

terus disuruh cek lab dan rekam jantung. untuk cek lab, saya jalan sendiri ke laboratorium dan ke toilet untuk ambil urin.

11.00-12.30
abis tes lab ketemu lagi sama mbak-mbak baik, yang ternyata no 13 administrasi bpjs pun belum dipanggil. ya Allah, give her blessess. saya pun minta maaf karna tukeran nomor dia jadi lama, dan cerita kalo udah pembukaan 2. diapun kaget dan (mungkin) ngerasa keputusannya tukeran nomor tepat.

abis tes lab, langsung rekam jantung selama 30 menit. habis itu masih nungguuuuu lama. untuk apa? ya untuk dapet keputusan dokter perlu melahirkan di RS ato puskesmas. ya maksudnya kalo maksain banget mau ditanggung bpjs, prosedurnya harus ditangani dari puskesmas dulu (kalo ga ada penyulit apa-apa). simas langsung berfatwa, eh ya gak gitu juga kali. kalo ga ditanggung yaudah....

*btw, sini tadinya dapet rujukan kontrol yang ditanggung oleh bpjs karena anemia, bukan rujukan untuk melahirkannya, jadi prosedurnya emang gitu. kejam sih emang, tapi yamogimanalage. kalo ribuan orang mau perlakuan yang sama, mau melahirkan di RS, bangkrut lah ya bpjs dengan premi 30-50ribuan per bulan itu.

ngerti-ngerti.. ngerti sama prosedur bpjsnya. yang gak ngerti, kenapa sih PNS disamakan prosedur asuransinya seperti itu. mestinya prosedur bpjs yang seperti itu ya untuk masyarakat umum yang menginginkan asuransi murah aja. setuju banget dengan adanya bpjs, masyarakat merasa aman karena biaya kesehatannya diasuransikan dengan premi merakyat.

tapi kan saya ini pegawai, yang selain sama-sama bayar premi (seperti masyarakat lainnya) tetapi juga bekerja. iya bekerja di pemerintahan. kayaknya layak deh untuk dibedakan perlakuannya. minimal, melahirkan gak harus di puskesmas, kalo mau melahirkan RS gak harus ada indikasi tertentu sehingga dapet rujukan ke RS.

*lah ini malah curcol*

btw kemarin itu sini tegar amat, dulu hamil pertama pembukaan dua udah nyampe UGD dan ditindaklanjuti, pilih kelas utama bak horang kaya. nah kemarin itu mau tes lab harusnya udah lagi leyeh-leyeh gitu ya di kamar tinggal diambil darah n urin aja, tapi ini masih wara-wiri urusin ini-itu. btw sini kalo lahiran ga manja loh, manjanya udah sehari-hari (HAHA).

back to the story, kan lamaaaa banget ya nungguin keputusan dokter. lama-lama udah kerasa banget kontraksinya. alhamdulillah masih bisa  jalan-jalan, masih makan arem-arem, dan gak sesakit pembukaan dua hamil pertama. tapi tetep aja buuuu, saya merintih rintih di bangku tunggu.

jam 12.00-13.00
akhirnya ada juga keputusan dokter kalo saya harus ditangani langsung, maksudnya harus langsung masuk ruang rawat karena selain ada anemia, kotraksinya juga udah rapat. (ada penyulit, artinya ditangani di RS, bukan faskes tk 1).

dan masiiiiiihhhh harus antri antri bpjs untuk admistrasi kamar (kalo tadi kan administrasi kontrol). tau kalo mau lahiran mah yang kontrol tadi ga usah pake bpjs... langsung ke dr. kurniati ajaaahhh... jadi ga antri administrasi 2 kali.

trus telpon mamah di rumah, dan mamahpun nanya kenapa kontrolnya lama banget. langsung dijawab "ini udah mau lahiran mah". haaaa??? yang dirumah pun terkaget-kaget. alhamdulillah dah nyiapin tas-tas persiapan di RS. jadi tinggal minta tolong anterin mang ujang aja.

trus mamah nanya mau ditemenin gak (lahiran aira saya ditemenin simas dan mamah), trus kita bilang nggak, mamah biar temenin aira aja di rumah. datengnya nanti aja kalo dedek udah lahir (soalnya paaaass banget bibi pulkam sementara hari itu karena sodaranya ada sakit keras, jadi gak ada pembantu)

13.15-14.45
akhirnya baru bisa masuk kamaaaaarrrrrr... hah... bak abis travelling seharian, trus liat kamar langsung pengen guling-guling. tapi sini masih cool aja. ke kamar pun ga mau didorong. jalan ajalah sekalian biar cepet lahirannya.

btw begitu dateng kamar langsung disuruh ganti baju sama suster "bu, pakai baju yang nyaman ya..." (sini masih pake jeans -.-") yah... belum bawa buuu, orang tadinya mau kontrol aja..hehehe...

gak lama periksa dalem dan udah pembukaan 4! hmmmm...

mang ujang dateng dan ganti-ganti baju. masih sempet solat zuhur dan makan siang.. cuci tangan dan baru aja nyeruput minum langsung ngerasa mual dan spontar aja berdiri dan TUPP BLASHHHHH! ketuban pecah! panggil suster dan diperiksa dalem ternyata udah pembukaan 6.

14.45
suster langsung instruksi siap-siap ke ruang tindakan. rasanya sakiiiitttt banget kali ini. pori-pori  merinding karna rasa sakit yang amat sangat. ngeyakinin diri kalo ini akan segera berakhir.. sebentar lagi ketemu dedek..

15.00 sampe ruang tindakan, suster siap-siap, dan bilang... "masih pembukaan 6 bu, ditinggal dulu ya, nanti kalo ada rasa mau pup panggil ya.."

dan tinggal lah saya dan simas di ruang tindakan.

rasanya sakiiiittt banget, kayaknya lebih sakit sih yang kedua ini. sampe saatnya datang rasa mau pup dan si dedek ngedorong kuaaattt banget. spontan kepikiran si dedek kayak mau loncat dan posisi kaki berubah jadi ngempittt.. beneran, ini dedek kayak mau loncat!!

langsung panggil suster, dan dicek dalem "loh, udah pembukaan lengkap ini!!"

langsung diintruksi posisi melahirkan, ngeden ngeden sebentar dan angettttt....

alhamdulillah, jam 15.15, dedek keluar....

Subhanallah, Allahuakbar, Alhamdulillah.. meskipun rasanya lebih sakit kontraksi setelah pecah ketubannya, tapi prosesnya cepet banget.. sampe kayak mimpi kalo semuanya udah selesai.

habis itu IMD, dan clop! berhasil! setelah sekitar 30 menit dedek di perut akhirnya dia nenen! IMDnya lamaaa banget ada kali 2 jam ya. ini karna saya yang harus diobservasi lama pasca melahirkan karna ada anemia itu. selain itu, pas dicek suster kok perut ga kontraksi-kontraksi pasca melahirkan, jadi takut ada pendarahan.

21.00
setelah 2 jam IMD, dedek masuk inkubator. saya lanjut istirahat (masih di ruang tindakan). jam 9 malem aja dong baru ke ruang rawat.

begitu masuk ruang rawat, rasanya kangeeeeeennnnnnn banget sama aira, lah ini anak kok tiba-tiba gede? lah ini kok bukan bayi lagi? hehe..

aira udah ngantuk nungguin dedek, tapi dedeknya masuk ruang bayi dulu, mau dibersihin, dan biar saya istirahat dulu. besok pagi aira dateng lagi katanya...

***

Melahirkan kali ini penuh kejutan! kenapa?
- kok ya saya kena anemia
- kok ya tiba-tiba dapet rujukan dari puskesmas
- kok ya kontraksi waktu mau kontrol kehamilan
- kok ya tapi ini masih 38 minggu 4 hari
- kok ya pembukaan maju cepet banget
- kok ya baru masuk ruang tindakan, 15 menit kemudian udah lahir

banyak banget kejutannya sampe semua rasanya kayak mimpi. mimpi yang indah. gak henti-henti bilang, alhamdulillah.. alhamdulillah....

***

yup, begitulah pengalaman melahirkan anak kedua saya. dan setelah pencarian nama yang amat panjang... dan perdebatan yang cukup seru antara saya dan simas, nama anak kedua kami adalah :

LITUHAYU AHNA MUKHBITA

artinya,
Lituhayu : rupawan
Ahna : lemah lembut
Mukhbita : berakhlak mulia

doanya, semoga anak kami menjadi anak cantik yang lemah lembut dan berakhlak mulia. aamiin....

itu nama simas yang cari loh, akika bagian lituhayu aja karena teteup pengen nama anak ada unsur jawa-nya.

banyak yang komen namanya susah amat.. hahahaha.. wes, rapopo.. panggilannya cukup "bita" aja... :)

alhamdulillah ya Allah atas segala anugerah-Mu :)


Kamis, 18 Juni 2015

Cuti Hamil

Ngambil cuti tepat 1 bulan sebelum HPL, baru 1 minggu badan sumeng-sumeng. aakkk langsung was-was. kalo pas aira dulu tanda-tanda mau lahiran nih.

mau ga mau. maksudnya, mau cepet tenang udah melahirkan, tapi ga mau cuti cepat berakhir, selain karena baby #2 masih 37 minggu, juga karena mesti masuk 2 bulan setelah melahirkan yang mana cutinya jadi cuma 1 minggu + 2 bulan. rugi dong! *perhitungan amat sama negara* :P

tapi 1 minggu lewat ternyata baby #2 belum lahiran kok :)

menikmati banget masa-masa cuti kemarin. ga ada ya bosan-bosan kayak pas cuti hamil aira dulu. kalo pas cuti hamil aira, di rumah sendiri kan, ga ada mainan. kalo kemarin, ga pernah puassss main seharian sama aira. awal-awalnya penyesuaian tuh seharian full sama aira, lama-lama udah terpola. dan ternyata 07.00-17.30 lama banget ya buuuuu. dan saya ninggalin aira selama itu. secara kuantitas, betul saya kehilangan banyak.

alhamdulillah rumah-kantor dekat, jadi sebelum berangkat  kerja sebisa mungkin udah mandiin aira. kalo sempet, ya mandiin + suapin. kemudian dadah-dadah mesra. selalu gitu tiap pagi. nah selama cuti, kita  dadah-dadah mesra ke ayah. dan saya bisa banget liat kalo simas lebih tenang berangkat kerja. iya, karena saya di rumah.

*ini postingan mengarah banget ya.. nggak kok, untuk sekarang belum mau resign :p*

habis dadah-dadah lanjut nyuapin aira sambil jalan-jalan. bisa banyak itu dengan trik-trik mujarab. trus masuk ke rumah main masak-masakan, gambar-gambar, main boneka, dll. trus lanjut bikin cemil-cemil untuk aira yang tentu cuma dimakan seuprit :(

liat jam masih jam 10. *deg* kasian kamu nak, udah banyak aktivitas gini, masih jam 10 aja ya? selama ini ya aira nungguin bunda? pantesan kalo bunda pulang kerja aira langsung buka pintu dan senyum lebaaaaarrr banget. mungkin sama dengan yang bunda rasain, sama seperti sekarang bunda menunggu ayah pulang kerja dan rumah rame lagi *kok jadi melow*

selama cuti, aira lagi sukaaaa banget nonton film frozen. terutama di bagian elsa nyanyi di gunung es. jadi kita joget2 lah itu. jam stg 12 ato jam 12 makan siang. jam 13 tidur siang. lamaaaa banget aira tidurnya. mungkin karna aira itu banyak banget geraknya, jadi kalo tidur siang itu lama banget. bisa 3-3.5 jam. kadang saya ikut tidur, tapi seringnya ga bisa tidur dan terbosan-bosan nungguin aira bangun. dicium-ciumin juga nyenyak aja tidurnya. mau ganggu lebih jauh kasian. yaudah jadinya pelarian ke HP deh.

cuma beberapa hari pas cuti ada penyesuaian (susah nurut mandi, makan, dll. sampe keselllll banget) tapi sekitar 1 minggu udah dapet polanya, aira manis banget. kalo pas tidur gitu, liat muka polosnya, yang ada merasa bersalah terus. mungkin melow efek hormon hamil juga kali ya.

bangun sekitar jam 4, langsung mandi. mandinya bisa lamaaa, soalnya bikin sabun-sabunan, bawa banyak mainan ke kamar mandi, mau rendeman di bak, dll.

nah sekitar jam 5 main ke luar rumah, udah banyak temen-temen aira yang main. biasanya sambil suapin dan nunggu ayah pulang jam stg6-an. magrib-isya terlewati, aira bobo paling cepet jam 8, dan bangun besoknya gak jauh setelah azan subuh.

gituuuuu tiap hari.

*eh ga tiap hari banget sih, soalnya sering ada mama di jakarta pas itu. kalo ada mama kita jalan-jalan terus keluar rumah*

selama hamil udah sering dikasih tau kalo sebentar lagi akan ada dedek bayi. dedek bayi kaya dedek bayi botak (aira nyebut mainan bayinya). dedek bayi ada di dalem perut bunda. bunda sayang sama aira dan dedek bayi. terus aira elus-elusin perut bunda tiap hari.

gak lupa juga rutin senam hamil. tapi senam hamil kali ini cuma dapet 3 kali. karna udah keburu lahiran aja.

ga tau deh, cuti hamil kemarin berkesan banget. sering keingetan saat-saat main berdua sama aira. iya, berdua aja sama aira. kalo sekarang dia kan harus berbagi, suka ga tega liat ekspresinya.

selama cuti aira hampir tiap hari bilang "ayo keluar deh.. main yok" atau tanya "adek di dalem ya? belum kelual ya?" atau cuma iseng sambil towel-towel perut bunda dan bilang "adeeekkk"

dan adek pun nurut, cuti sebelum melahirkan dapet 2 minggu 4 hari aja, adek juga ga sabar main sama kakak :)


I'm Back!

Assalamu'alaikum... permisi... *ketok pintu*

masih ada orang gak ya? haha..
Sungguh ini terlama deh saya ga nulis, terakhir bulan November 2014 ya? aaaakkkk!

semua itu dikarenan saya kok ga ada hasrat nulis ya. ntah kenapa.
banyak cerita yang terlewatkan, tentang kehamilan baby #2, kelahiran baby #2, aira turned 3, dan berbagai kisah lainnya.

hiks, kasian kamu baby #2, masa kehamilan dan semester 1 nya kurang terdokumentasikan di blog bunda. maaf yahhhh.. mana deh visi misi yang mau jadiin blog ini sebagai record of life :P

jadi, mulai saat ini, mari kita coba mulai nulis lagi ya ceu. sedikit-sedikit sebisa mungkin. seminggu 1x udah bagus deh. Bismillah!

oya, udah mulai masuk bulan Ramadhan nih. saya, simas, aira n baby #2 mengucakan selamat menjalankan ibadah puasa, maaf atas segala khilaf ya!

btw baby #2 terus, siapa sih namanya? hehe... nanti ya di postingan terpisah. biar resmi gitu.. haha #apasih #apalahapalah

:)

Rabu, 05 November 2014

Belanja Perlengkapan Bayi

Kemarin dah pesen-pesen sama temen seruangan yang udah mau cuti hamil suruh bikin wishlist kado dari yang mulai harga jutaan, ratusan ribu, sampe perentilan. soalnya sayang aja kalo ngado barang yang gak kepake atau ga sesuai harapan dia. terus jadi mikir, eh gw kan juga bentar lagi ya? ikutan bikin wihslist juga ahhh. ngarepppp. emang sapa yang mau ngasi kado neng?

anyway, sebenernya ini cuma mau ngasih tips belanja awal perlengkapan bayi sekalian cerita barang-barang bayi aira yang kepakeeee banget. soalnya dulu lebay banget belanja bayinyah. ujung-ujungnya ga kepake, terus dapet banyak kado yang sama dengan yang udah dibeli. inget punya gendongan sampe 8 biji, sterilizer crown kapasitas 3 botol 3pcs dan yang 6 botol 2pcs, kasur bayi berkelambu 2pcs, dan ga keitung bed set bayi yang lengkap dengan bantal gulingnya, selimut, set sabun cussons, perlengkapan makan pigeon, dan baju sampe usia 3 tahunan! padahal aira malah kekurangan celana pop karena sering banget pipisnya, atau butuh anduk-anduk kecil karena aira sering gumoh. hehe... tapi alhamdulillah dari semua kado itu banyak juga sih yang kepake, dan senang sama perhatian orang-orang di sekitar kita sampe kado aira banyak banget.

untuk itu..... berikut merupakan tips belanja awal perlengkapan bayi biar efektif dan optimal (menurut sayah):
  • beli perlengkapan inti dulu. karena perlu diingat kalo bayi itu sungguh ga perlu perlengkapan macem-macem, dan kalaupun butuh yang macem-macem, beli nanti aja by the time seperlunya apa.
  • beli perlengkapan dengan kualitas terbaik, sesuai kemampuan kita. beneran deh kalo beli yang nangung-nangung ujung-ujungnya cepet rusak, cepet lusuh, atau ga mau kan terjadi yang tidak diinginkan seperti membuat bayi gak nyaman atau iritasi. mengutip kata-kata dokter Bram Irfanda, "belilah lebih sedikit, namun lebih baik". jadi daripada punya lengkap tapi kualitas standar dan gak efektif terpakai, mending punya sedikit tapi optimal terpakai dan pastinya berkualitas.
  • beli sesuai dengan kebiasaan dan gaya kita, utamakan kenyamanan, ga perlu ikut-ikutan. meskipun banyak rekomendasi produk seliweran di dunia maya, lebih baik pikir lagi apakah sesuai sama kebiasaan kita. kalo ada kesempatan buat lihat-raba-coba itu lebih baik (misal lihat di toko, atau coba punya saudara dan teman). contohnya banyak yang rekomendasi gendongan wrap itu nyaman, tapi ternyata ga cocok sama kita karna enakan pakai jarik. atau ada yang sterilizer panasonicnya kepakeeee banget, tapi ternyata buat kita lebih praktis rebus di panci aja. tapi... kalo untuk merek, boleh banget survey sana-sini dan belajar dari pengalaman orang lain.
  • beli sesuai ukuran atau usia, terutama pakaian. jangan menganut prinsip "biar kepake sampe gede". hahaha.. kita aja ga mau kan kalo bajunya kegedean, atau sepatunya nyeplas nyeplos. selain gak enak dilihat, pasti juga ga nyaman untuk anak.
nah, jadi apa perlengkapan inti itu?

1. Pakaian Bayi
  • atasan pendek newborn (12 buah). berhubung tinggal di jakarta, jadi kalau siang selalu pakai atasan pendek. meskipun pakai AC, kan ga distel dingin-dingin banget. kalo agak dingin pakai selimut aja.campur aja tangan pendek dan lengan buntung. tapi kalo gw sih ga suka yang lengan buntung. hehe..
  • bawahan pendek/celana pop newborn (18 buah). beli lebih banyak karena sering kena ompol dan pup. kombinasi aja celana pendek dan celana pop-nya.
  • stel atasan dan bawahan panjang (6 set). kalau aira dulu kepakenya kalo pas tidur malam aja. buat tidur, bisa juga pakai celana yang bagian kakinya tertutup, biar bayi tetap hangat selama tidur dan kaki bisa lebih bebas karena ga perlu pakai kaos kaki.
  • kaos dalem newborn (12 buah)
  • bedong (12 buah). meskipun sekarang bedong-membedong gak direkomendasikan lagi, tapi kalo buat gw masih kepake banget buat alas, atau bedong yang kendor gitu. kalo gw sendiri masih pakai bedong-membedong cuma ga kenceng. apa ya mereknya, bedong biasa aja si yang klasik, yang pasti bedong persegi panjang lebih kepake, bedong carter yang ukuran kecil meskipun lebih lembut tapi malah ga kepake. ini masih kepake sampe aira umur 2 tahunan sekarang. buat apapun, buat alas tidur terutama.
  • gurita (6pcs). sama seperti bedong, kalau gw masih pakai selama tali pusat belum puput. gurita untuk melindungi tali pusat biar ga kegoyang-goyang, pemakaiannya pun kendor aja.
  • alas ompol. bagi ibu yang gak mau pakai diapers, menurut gw alas ompol ini penting banget, biar kalau bayi pipis, pipisnya gak kemana-mana sampe ke punggung atau sebadan-badan, kan bisa minimalisir iritasi juga. terus bisa menghemat cucian karena kalo pipis atau pup dikit-dikit kan gak sampe nembus ke bedong atau baju atasan. alas ompol ini pemakaiannya didalem celana bayi. udah ada yang jual potongan kecil-kecil, atau bisa bikin sendiri pakai kain lembut dan menyerap air terus dipotong kecil-kecil dan pinggirannya di-neci. ini persis kayak yang dilakukan ibu-ibu jaman dulu waktu diapers belum berjaya. dan menurut gw, untuk ibu yang ga mau pakai diapers untuk bayinya, beli/bikin alas ompol ini worth it.
  • popok (12pcs). kepakenya cuma bentar, bayi 2-3 minggu juga aktif banget geraknya, popoknya optional aja sih. kalo gw lebih nyaman pakai celana langsung aja.
  • jaket bayi bertopi (1 buah). ini penting buat kalo pergi-pergi. kan pastinya imunisasi awal, kontrol abis lahiran, dll.
  • selimut (1 buah)
  • topi bayi (1 buah). selain untuk pergi, topi bayi juga bisa dipake kalo di kamar pakai AC. meskipun badannya keringetan, tapi tetep aja sih gw liatnya lebih nyaman kalo ubun-ubunnya yang masih jedak-jeduk itu ketutup. apalagi kalo pas tidur malem.
  • set kaos kaki dan tangan bayi (3 pasang). kuku bayi itu kebanyakan panjang-panjang, tapi masih rapuuuhh banget. gw aja baru berani motong kuku aira pas 1 bulanan kali ya. sementara bayi itu gerak tangannnya masih refleks, takut aja mukanya kecakar. selain itu juga berguna biar bayi tetap hangat.
untuk produk newborn kayak baju bayi panjang-pendek, kaos dalem, sarung tangan-kaki, aira pakai merek Libby dan Nova. harga affordable dengan kualitas yang bagus. bahan lembut, ketebalan pas, dan ga melar.

oia, untuk jumlah baju dan celana tergantung frekuensi cuci kita. kalo jumlah segitu, insya Allah cukup lah kalo nyucinya setiap pagi. tapi ternyata kalo nyucinya setiap kotor kucek-kucek terus jemur, gw cuma punya 6 pasang atasan panjang pendek cukup loh. dan karena pake diapers sejak usia 1 bulanan, jadi tambah cukup deh. hehe.. baru beli baju lagi ukuran 3-6 month pas usia 3 bulan :P

baju pendek Libby
baju panjang Libby
kaos dalem Libby dan Nova
bedong klasik
contoh alas ompol. pic from here
ini kurang nyaman sih, rekomendasiin merek carter ada kok ukuran 0-3 bulannya
selimut carter. kepake bangettt
topi dan sarung tanga-kaki libby. beli topi 1 aja, kepake cuma bentar dipake jarang, tapi perlu. sementara kaos kaki bunny, masih lama amat kepakenya. hehe
2. Breastfeeding Equipment
  • breastpump. kalo mau perah ASI pasti kepake banget, atau kalo jago perah pakai tangan, lebih cihui lagi. tapi buat gw sendiri yang ga bisa perah pakai tangan, breastpump adalah benda wajib selain dompet dan HP selama 18 bulan sejak aira lahir. hehehe...
  • cooler bag dan ice gel
  • wadah simpan ASIP. bisa botol atau plastik. kalau gw pakainya botol ASI kaca biasa sama kantong ASIP nature. berhubung rada boros kalo pakai kantong nature, jadinya emang dipake kalo lagi harus pompa di luar kantor, pergi-pergi, atau menghemat space freezer. tapi berhubung stok ASIP aira belum pernah lebih dari 35 botol sepanjang sejarah, kekurangan space itu tidak pernah terjadi. hahaha... (nasib kejar tayang)
  • milk feeder. monggo mau pake botol/dot, atau cup feeder atau disendokin. kalo gw prinsipnya bayi riang, yang ngasih senang. ojo dibikin setres. kalo aira sempet ga mau dot, sendok ngamuk karena ga sabar, dan akhirnya pencarian dot berlabuh pada huki dot orthodontic. banyak banget bayi bingung puting berhasil minum pakai dot huki ini.
  • sikat botol dan penjepit buat ambil botol kalau habis direbus
benda berhargakuuu..
kado dari temen, dan kalo lagi mompa di tempat yang ga ada colokan listrik
 kepake bangetttt, tuasnya selalu setia menemani swing
buat storage, pake botol kaca
kantong ASIP plastik
gabag picnic polkadot ini yang selalu menemani hari-hariku. hehe
dengan penuh perasaan desperado beli botol ini di indomaret. cuma 15rebu ceu, dan anaknya mau
kemudian beralih ke versi PP atau BPA free-nya. kalo dot sebelumnya belum BPA free sepertinya
inilah si dot sakti untuk sang bingung puting
3. Alat Mandi Bayi
  • sabun, sampo, telon, baby oil, hair lotion dan krim. udah itu aja. beli yang kecil dulu karena belum tentu cocok. aira aja dari mulai sabun, sampo, telon, dan krimnya beda merek semua. haha.. (kalo sabun aira pakai switzal milk karena emang harus milk, kalo ga milk langsung deh merah-merah, kalo gng atau cussons ga enak dipakenya karena kayak masih licin gitu, kalo switzal pas | untuk shampo, aira malahan ga cocok pake switzal karena rambutnya jadi kayak ijuk, kusut kecil-kecil, cocoknya cussons, langsung aluusss banget | kalo telon sih bebas, tapi emaknya suka konicare ungu karena ada anti nyamuknya juga | baby krim udah jatuh cinta banget sama pure baby, ampuhhhh banget ngilangin kering-kering kalo aira alergi dan iritasi atau preventif iritasi di sekitar diapers | baby oil dan hair lotion mah bebas, tapi aku suka wanginya hair lotion cussons)
  • bak mandi. bisa juga sekarang diganti baby bather, but somehow bak mandi more classic dan emang kepake juga sampe gede. kalo gw pilih yang ga ada cetakan duduknya, soalnya kalau bayi udah aktif, pantatnya malah jedak jeduk di cetakan dudukannya itu. kalo emang takut disaranin pake baby bather atau jaring mandi aja. tapi coba dulu aja, beli baby bather prioritas kesekian, mandiin bayi ga semenakutkan itu kok.
anyway, ada juga yang berpendapat bayi tuh ga usah dipakein macem-macem, mandi pake baby oil aja terus lap kering udah cukup. tapi aku suka wangi bayiiii.. jadi tiap mandi tetep dibumbuin telon, krim, sama hair lotion. kalo bedak baru jarang kepake (baik bedak muka dan badan).

sabun milk n honey switzal
shampo cussons
hair lotion cussons
minyak telon konicare
pure baby, andalan bangettt
sementara inilah belanjaan konsmetik pertama aira
4. Lain-Lain
  • kapas dan tisu basah
  • sikat rambut dan gunting kuku
  • handuk 1pc, washlap 2pcs, handuk kecil gerber 1 set
  • perlak besar 1pc, dan perlak kecil 1 pc buat pergi, di stroller atau sekedar lagi digendong-gendong
  • anting-anting untuk bayi perempuan. kalo gw udah siapin biar langsung dipasang pas masih di RS aja soalnya kalo baby nya dah lebih besar malah kasian.
  • thermometer
handuk kecil-kecil gerber itu, ga keitung banyak banget jasanya. hehe
kepake banget. worth it beli.
dari gambar di atas, tissu basah dan sikat rambut aja ya perlengkapan intinya
---

hm... dah kayaknya itu aja. perlengkapan inti aja ternyata udah banyak kan? belajar dari kesalahan masa lalu, ntar-ntar ajalah itu beli bantal menyusui, gendongan bermodel-model, baju-baju lucu, pemanas susu, tas bayi, dll. percayalah ntar juga banyak dari kado. hahaha... eh tapi bener loh, sayang bin mubazir. kita akan tau mana yang kita butuh sejalan dengan waktu, jadi bersabar aja....



Selasa, 04 November 2014

Biaya Melahirkan RSIA Budi Kemuliaan 2014

Masih menggalau mau melahirkan dimana.. cek kemarin coba-coba balik ke RSIA Budi Kemuliaan. hebring ya ceu sekarang mah, usut punya usut sekarang udah terima BPJS. terus sekalian update biaya melahirkan deh.. ini rincian biayanya :

PASIEN BERJENJANG

Kelas Tribuana/Mahendra/Subadra/Larasati/Srikandi
*baca harga sesuai slash atau tanda baca " | " ya..

Persalinan Spontan (2 hari)
Rp9.100.000 | Rp6.349.000 | Rp4.769.000 | Rp3.621.000 | Rp2.858.000
Vacum/Forcep (3 hari)
Rp11.531.000 | Rp8.944.000 | Rp6.883.000 | Rp5.171.000 | Rp3.967.000
Secio Caesar (3 hari)
Rp17.623.000 | Rp12.706.000 | Rp9.948.000 | Rp7.976.000 | Rp6.208.000
Perawatan ibu per hari (jika tambah hari)
Rp1.113.000 | Rp877.000 | Rp540.000 | Rp365.000 | Rp300.000
Perawatan anak per hari (jika tambah hari)
Rp497.000 | Rp459.000 | Rp308.000 | Rp222.000 | Rp175.000

PASIEN PELAYANAN PRIBADI

Kelas Tribuana/Mahendra/Subadra/Larasati
*baca harga sesuai slash atau tanda baca " | " ya..

Persalinan Spontan (2 hari)
Rp10.378.000 | Rp8.215.000 | Rp6.287.000 | Rp4.944.000
Vacum/Forcep (3 hari)
Rp13.814.000 | Rp11.450.000 | Rp9.165.000 | Rp7.530.000
Secio Caesar (3 hari)
Rp20.478.000 | Rp16.093.000 | Rp13.153.000 | Rp10.447.000
Perawatan ibu per hari (jika tambah hari)
Rp1.113.000 | Rp877.000 | Rp540.000 | Rp365.000
Perawatan anak per hari (jika tambah hari)
Rp497.000 | Rp459.000 | Rp308.000 | Rp222.000

KETERANGAN
  • Biaya si atas adalah biaya melahirkan dan fasilitasnya, belum termasuk : infus, transfusi darah, laboratorium, USG, NST (jika ada)
  • Rentang biaya untuk obat-obatan kurleb Rp2.000.000 (tergantung kondisi pasien, kalo dari pengalaman kemarin melahirkan spontan tanpa penyulit ga nambah biaya obat sama sekali, cuma tambah 1 hari perawatan ibu dan anak aja karena total dirawat jadi 3 hari)
  • Waktu check-in 17.00 dan check-out 20.00
  • PASIEN BERJENJANG adalah pasien saat mau melahirkan ditangani oleh bidan terlebih dahulu, jika ada penyulit dan perlu tindakan medis lebih lanjut baru ditangani oleh dokter yang sedang jaga pada saat itu.
  • PASIEN PELAYANAN PRIBADI adalah pasien dapat memilih mau ditangani oleh dokter yang mana, misal dokter sesuai kontrol rutin. pengalaman lahiran aira kemarin, awalnya tetap ditangani bidan dulu, dr. Kurniati baru dateng pas pembukaan 9 menjelang 10 -.-"
FASILITAS

untuk tahun 2014 ini belum survey ruangan lagi ada apa aja fasilitas didalamnya, tapi tahun 2012 kira-kira gambarannya kayak gini :
  • Tribuana : 1 orang pasien, TV, kulkas, kursi tamu, sofabed penunggu makan 3x, camilan 2x, shower air hangat
  • Mahendra : 1 orang pasien, TV, mini kulkas, kursi tamu, sofabed penunggu makan 3x, camilan 2x, shower air hangat
  • Subadra : 2 orang pasien, TV, shower, kursi penunggu 1 orang, shower gatau air panas/nggak
  • Larasati : 4 orang pasien, TV, shower, kursi penunggu 1 orang, shower gatau air panas/nggak
  • Srikandi : 4 orang pasien, TV, shower, kursi penunggu 1 orang, shower gatau air panas/nggak
waktu lahiran aira, dari fasilitas secara umum kalo ngebandingin tribuana sama mahendra sih sama plek ketiplek, cuma pas liat ruangan emang interiornya beda misal kayak TVnya lebih cihui, dan kulkasnya 2 pintu, selain itu kurang tau deh bedanya apa lagi. tapi berhubung ga signifikan makanya pilih mahendra.

oya, untuk kelas Tribuana, Mahendra, dan Subadra adanya di lantai 6, ruang bayi pun ada di lantai yang sama, bisa rooming in baby seharian sama kita, kalo butuh istirahat baby juga bisa di-handle perawat. nah kalo Larasati dan Srikandi kurang tau bisa rooming in seharian apa nggak, tapi baby tetep bisa dibawa ke kamar kok kan pro-ASI, cuma kurang tau bisa seharian atau ngga selama perawatan.

trus apa lagi yah, oia enaknya pas kemarin karena kamarnya lega bisa masuk orang tua dan saudara gelar karpet di dalem, kalo malem pun bebas aja mau ditungguin berapa orang (selama ga gaduh dan tetap kondusif), terus di ujung gedung ada ruangan kaca buat jemur baby kalo pagi, perawat pun dari mulai menginjakkan kaki turun dari mobil sigap semua, terus dikasih minuman ringan kayak buavita gitu di hari pertama, pas pulang juga dikasih edukasi perawatan bayi dan cara menyusui, sip lah....

tapi............. hehe ada tapinya. itu pengalaman 2012 loh ya. kalo opini pribadi gw tentang RSIA Budi Kemuliaan sekarang ini sebenernya rada downgrade, gara kontrol kemarin. ntahlah.. aku memang dilahirkan untuk galau. hikssss....

yak, sekian bu ebu.. semoga membantu :)

---

RSIA Budi Kemuliaan
Jalan Budi Kemuliaan No. 25 Jakpus
Telp (021) 3842828 ext 316/314


Pregnancy Baby#2 (26 weeks)

Hey hey, aku cungkring gini tapi dedeknya ndut koookkkk... *bosen dikomentarin kayak ga hamil* hehe..

kemarin nyobain ke RS Budi Kemuliaan lagi. hasil pemeriksaannya 26 weeks alhamdulillah semua normal, BB 970gram dan kalo browsing sih rata-rata usia segitu 850gram, panjang 22,4cm, ketuban cukup, plasenta normal. dan........ sepertinya emang perempuan lagi! hehe meskipun dr, Flora bilang belum jelas tapi apapun alhamdulillah yang penting sehat jasmani dan rohani. aamiin...

etapi emang udah nasib gw kayaknya kerjaannya menggalau. hahaha.. suka dibikin-bikin. kalo sekarang galaunya lagi mau lahiran dimana. mosok udah 26 minggu gini belum memutuskan dokter tetap dan mau lahiran dimana? pertimbangannya gini, pengennya di RS Tambak, dokter Ika cocok, RS cocok, fasilitas cocok, tapi harganya nggak kalo mau sekamar sendiri. HAHA

kalo di Budi Kemuliaan, dokter Kurniati oke-lah, fasilitas cocok, harga cocok, tapi jadi agak ragu sama pelayanannya. soalnya terakhir kesana kemarin, waktu tanya dokter via telepon dapet jawaban yang ketus dari seseorang di ujung telepon. dan sekarang udah bisa terima BPJS dan sistem antrian udah 1 pintu yang mana jadi penuhhhhh banget. kemarin kontrol jadi 3x antri, pertama : antri loket daftar, kedua antri di-tensi dan ukur BB (30menit sendiri), ketiga antri nunggu dipanggil dokter. suasananya jadi penuh, panas, hiruk pikuk. ditambah keliatan banget kekurangan tenaga kerja yang mana perawat di lantai 3 itu multi-peran dari mulai ukur tensi-BB, ngasih buku kontrol ke ruang-ruang dokter, angkat telepon dari luar, belum ada yang wara-wiri tanya ini-itu. pantes aja nunggu 30 menit cuma untuk diukur tensi-BB. terus pelayanannya jadi kurang ramah karena udah stress sendiri.

ga nyalahin bisa terima BPJS nya sih, soalnya gw termasuk pengguna, tapi harusnya tenaga kerjanya ditambahin biar pelayanannya ga terganggu. btw tentang BPJS, sekarang ga bisa reimburse lagi yaaaa... hiks. dulu kan mau lahiran dimana aja lumayan dapet reimburse 2jutaan kalo normal. sekarang kalo mau ditanggung ya masak harus lahiran di puskesmas kecamatan sih. :( kecuali kalo ada masalah yang ga bisa ditangani di puskesmas, baru deh dapet rujukan lahiran di RS. nah tapi siapa pulak yang mau ada masalah di kehamilan/kelahirannya. niatnya kan normal dan sehat.

kemarin juga pas banget dr. Kurniati cancel praktek, dan malah pilih dr. Flora. ga enak, cepet-cepet dan kurang komunikatif. dan mesin USG itu bu... jadul bener yah. screen-nya ga terlalu jelas, dan letaknya ada disamping-agak ke belakang kepala kita, jadi mau liat dedek aja jadi nyureng-nyureng ke belakang. trus pas ke ke kasir eh ya kok ditotal 500ribuan juga sekali kontrol. mending eyke ke Tambak dong dong.

tapi ntahlah.... biaya lahiran di Tambak yang aku tak kuat (soalnya sini lenjeh mau sekamar sendiri), takut kalo-kalo harus caesar... jangan ya dek, kita kerjasama biar lahiran normal yah :')

semoga lancar dan dicukupkan rezekinya ya Allah.. aamiin..

Jumat, 10 Oktober 2014

Zona Nyaman

Selalu bersyukur dengan rezeki Allah sampe-sampe mikir "is it true?" kok ya bisa lulus aja SPMB universitas favorit, dapet kerja di Bank kemudian resign, dan sekarang keangkut di jaring PNS Kementerian favorit diantara segitu banyak ikan di laut. bak cendol tes nya juga di GBK.

kalau bukan karena tangan Allah, rasanya nggak mungkin. mengingat ya, perasaan otak gw biasa-biasa aja. beneran loh ini, bukan merendah menaikkan mutu. apalagi sekarang-sekarang ini jarang diasah, rasanya makin oon aja otak! gimana ga bersyukur kan..

tapi kemudian kan namanya hidup, ada aja gitu masalahnya. atau cari-cari masalah? atau emang manusia susah ngerasa puas. ntahlah apa namanya. tapi yang gw pengenin sekarang adalah :

family time 
gw pengen waktu lebih fleksibel untuk keluarga, khususnya untuk anak. masih beruntung karena rumah masih deket kantor jadinya masih bisa mandiin pagi atau nyuapin, pulang kerja juga anak masih segar dan wangi abis mandi. tapi menggalau kalo pembantu andalan resign dan penggantinya gak cucok, jadi pikiran kenapa malam tadi aira ngigau terus sampe berkali-kali dengan kata "jangan..." "ga boleh..." dan minta susu botol sampe 3x, risau juga makan apa anak gw siang ini (apa arahan gw untuk masak porsi kecil untuk aira dijalanin?), sampe parno kemarin aira abis pup dan dibasuh kemaluannya pake sabun kok aira bilang perih. gw cek miss V nya lekat-lekat alhamdulillah gapapa. ah mungkin nyabuninnya terlalu dalam. sempet skrerrri mamih, apalagi sekarang beritanya kan macem-macem. ya Allah lindungi anak gadiskuuuu..

tahun depan rencananya mau PAUD, penginnya bisa anterin sekolah. siang-siang pulang sekolah ada gw dan makan siang yang hangat tersaji di meja. hiks, inget nasib gw dulu pulang sekolah makanan dah dingin, beku sebeku hatiku yang dilanjutkan nonton tv sampe sore. no, no i didn't complain to you mamah, i understand our condition. now i just want a better routinity for my little family, my kids :)

yang tentunya bla-bla di atas ga bisa dong ya dilakukan secara akyu kan manusia seven to five.

better achievement
namapun PNS ya, meskipun aman dan cukup tapi ya segitu-gitu aja. kalo coba nengok taro-lah kasubbag gw, standar hidupnya ya gitu-gitu aja. punya rumah sendiri, bagus tapi sederhana, bisa jalan-jalan tapi disitu aja, tabungan probably ga gede-gede amat (ini dari obrol-obrol beberapa kasubbag yang gw kenal deket secara personal yah) jadi ya emang segitu-gitu aja.

tentunya keinginan gw yang ga mau "gitu-gitu aja" insya Allah tidak menghilangkan rasa syukur atas apa yang udah didapat selama ini. apalagi nafkah simas dari kerja kerasnya dan insya Allah halal. dan menurut gw dia cukup punya ilmu di kerjaannya sehingga ga jadi pegawai yang "gitu-gitu aja" alias kepake. itu suatu hal yang membanggakan bagi gw, apalagi sekantor gini ya.

better achievement yang dimaksud di sini adalah, pengen nyekolahin anak-anak di sekolah yang bagus tanpa mikirin uang pangkal yang puluhan juta itu, pengen naik haji ga pake utang, pengen umroh tiap tahun atau minimal 2 tahun sekali, pengen punya rumah yang layak huni dan nyaman, pengen ngasih orang tua yang banyaaaaakkk tanpa harus rebutan sama dapur sendiri, pengen jalan-jalan melihat dunia, pengen bisa membantu saudara yang masih banyak banget kekurangan, pengen merasa aman... minimal gw ga perlu pake ngemis-ngemis ke puskesmas minta rujukan untuk operasi kecil bintitan ini demi ngehemat sejuta-dua juta.

ya naluriah ajalah, pengen lebih baik.

passion
biar kata manusia konsumtif gini aslinya passion gw di dagang. beneran deh. dari kecil gw udah minat dagang. waktu SD, dengan keyakinan sendiri dan uang jajan pas-pasan yang gw kumpulin, pernah loh gw ke pasar grosir beli petasan untuk dijual lagi. itu mungkin masih sekitar kelas 4 SD. gw ngeliat peluang kok yang jualan petasan/kembang api pas bulan puasa laku amat. trus jualan deh dan beneran laku. pernah juga jualan es fanta, es mambo, dan martabak telor! ini yang bikin si emak nyap-nyap.. gw jualan martabak telor, masaknya didapur (kebetulan dapur lokasinya ke arah luar gitu), dan bocah-bocah kecil pada dateng. si emak yang bingung ini telor abis kemanaaaa. hahahahaha.....

masih di zaman SD, usaha bidang jasa juga pernah. kan si papap rajin beliin buku cerita edukatif, kalo gw nyadar sekarang mah kudunya itu buku macem ensiklopedi yang kayaknya mahal harusnya disayang-sayang dan dipajang di lemari. eh gw sewa-sewain aja dong! hahaha... lumayan tuh dari situ, abis pulang sekolah gw gelar tiker depan rumah, bukunya gw sewain 200-500 rupiah! gilak berarti banget waktu itu.

terus kan halaman depan rumah gw lumayan luas, ada 2 pohon jambu dan 1 pohol belimbing, ada tangga-tanggaan, dan gw berniat pasang ayunan pake kain, cring-cring gw kepikiran buat nyewain halaman depan rumah gw dong! jadi idenya, bocah-bocah yang tentunya lebih kecil dari gw bisa masuk ke halaman itu dengan TIKET! gilaaaa. hahahaha.. trus fasilitasnya dia boleh adem-ademan di halaman rumah gw, main tangga-tanggan dan ayunan, dan boleh belajar mewarnai dengan gambar-gambar yang difotokopi dan diwarnai pakai crayon dan pensil warna gw. kalo pohonnya lagi ada buahnya juga boleh sambil menikmati jambu dan belimbing. hahahahahhahaha.. pengen ngakak kalo inget itu. tapi ide itu ga jadi terealisasi setelah gw ngobrol sama temen dan dia terlihat keberatan dengan mimik "jadi gw kalo mau maen ke rumah lo mesti bayar nih?" hahahahaha.....

SMP SMA vakum jualan-jualan soalnya gw udah punya urat malu. hahaha.. pas kuliah mulai jualan lagi dari mulai cokelat batang, pin/bros, sampe pernah buka kios aksesoris dengan impian akan berkembang semacam stroberi/bunga/naughty/heartwarmer. tapi ya buuu... kandas juga karna jadwal kuliah dan organisasi yang padat.

pas kerja pernah jualan tas/dompet, aksesoris, baju branded anak, dan terakhir houseware kayak sarung bantal, piring cantik, dll. berhubung dah kerja jadi udah rada bermodal, jadi pernah punya 2 domain .com, atau pernah pake yang gratisan blogspot dan instagram. terus apa hasilnya?

GAGAL TOTAL.

ga ada itu bisnis gw yang bertahan. apalagi udah kerja dan sibuk sama anak gini. gaji juga meski ga gede-gede amat tapi udah bisa mencukupi. kalo ga dipompa terus semangat bisnisnya jadinya melempem. ah macem-macem lah pembelaannya!

back to main topic, jadi intinya apa yang gw pengenin?

yang gw pengenin sebenarnya adalah kembali berbisnis. pernah denger 9 dari 10 pintu rezeki itu dari perdagangan lho. tapi ternyata makin tua makin ciut. makin takut mengambil keputusan. makin takut untuk meninggalkan zona nyaman. zona nyaman gw adalah gaji yang pasti, lingkungan kerja yang bagus dan less stress, masa tua yang dijamin, dll yang mana semua itu sebenernya ga memenuhi 3 harapan gw di atas.

jadinya minat gw ada di pengusaha, tapi jiwa pegawai. hahaha

bener kata orang, tantangan terberat seseorang itu jika sudah berada di zona nyaman, ga mau hijrah, ga mau tantangan baru, pokoknya ga mau ambil resiko. berjuta ide di otak itu percuma. berdoa sampe nangis-nangis juga percuma. semua percuma kalo ga ada tindakan!

hehe seperti biasanya ending cerita gw sih biasanya pointless dan ga solutif, but i promise to my self and aira. i will fix it soon, so soon :)

nulis ini sengaja aja, biar jadi pecutan, biar kalo ada perubahan jadi tau tanggal kapannya gw punya titik balik. dan semoga titik balik gw bergerak menuju ke arah yang lebih baik, yang berkah, yang diridhoi Allah. aamiin....

happy friday all, time to go home.. 2 days for family time :)

Rabu, 01 Oktober 2014

Pregnancy Baby #2 (21weeks)

Kasian banget si utun kedua inih, jarang diceritain di blog. abisnya mamihnya lagi nggak semangat nulis. hehe... hamil pertama, kedua, dst kayaknya punya sensasi sendiri-sendiri yah. pasti banyak yang masih perlu dipelajari. masih suka bingung juga kenapa gini kenapa gitu. tapi mungkin euphoria-nya lebih bisa kekontrol aja.

bumil 21weeks ini wara-wiri kesana sini cuma dikirain orang kekenyangan. lah abisan kecil banget perutnya. sampe rada bosen dikomentrarin orang-orang "kok kecil banget" "ga keliatan hamil" dll. mungkin bak orang ditanyain "kapan kawin". jatuhnya sih jadi bikin kepikiran, ni utun nambah gede ga sik. BB selama kehamilan 21weeks ini mosok cuma nambah 1 kg.

terus ada cobaan bintitan yang diharuskan operasi kecil, besokannya lemes. hari minggu cari obgyn susah ya ceu. tak sambangi bidan rumahan terdekat yang apesnya diriku ditangani bidan magang (mana itu bidan yang namanya terpampang di plang?). si bidan magang keliatan susah cari detak jantung. diuyel-uyel perut sampe rada sakit hasilnya cuma kedengeran detak jantung bisik-bisik. ditensi-pun cuma 90/59. hweleh, pokoknya musti ke obgyn besok senin pagi!

ngerasa bersalah soalnya yang sekarang ngaret mulu kontrolnya. mustinya kontrol pas 18weeks kemarin, tapi baru terlaksana 20 weeks kemarin yang itupun dipaksain cari waktu. kayaknya mulai mengerucut, lahiran di RS Tambak aja, kontrol rutin sama dr. Ika. gemes ah sama dr. Botefilia yang antriannya ga masuk akal. jatohnya kayak kemaren kan, udah ngantri 2 minggu eh pas hari H ga bisa, dan.. ga bisa semerta-merta daftar lagi buat besoknya karna antrian bisanya 2 minggu ke depan. tak cucok!

alhamdulillah dicek sama dr. Ika semuanya bagus.. BB, besar kepala, jumlah air ketuban,  dan tungkai kaki/tangan normal. di zoom bagian muka juga ga ada tanda-tanda sumbing. pas mau liat ce/co, dedeknya ngempiiiit. sempet kebuka sedikit yang diperkirakan cewek lagi. tapi belum fix karena belum jelas banget.

cerita juga kalo abis operasi bintitan, dan ditanya dikasih obat apa. dibilang dikasi antibiotik ciprofloxacin 500mg dr. ika langsung kaget. "loh, itu ga aman untuk ibu hamil bu.. efeknya ke ginjal bayi. kalo antibiotik xx (apa ya lupa) efeknya ke gigi bayi.. emang ga bilang lagi hamil bu?" hlah... gimana ini pak spesialis mata?? kan udah bilang sayah lagi hamil 5 bulan. obatnya udah abis 4 butir pulak. kekhawatiran ini cuma dijawab dr. Ika "insya Allah gapapa bu" aamiin... terus akhirnya diresepin antibiotik yang aman untuk bumil.

kalo sekarang rasanya lagi ngilu di sekitar tulang vaginal. kalo aira dulu di sekitar tulang ekor. kulitpun kering tak terkira. gatal sampai biru! iyah saking gatel tapi takut selulit kalo digaruk, jadinya suka ditekan-tekan atau digosok. jadinya suka luka, kadang ada lebam. paling gatel terutama daerah paha dan bahu. body butter bodyshop gak sampe 2 bulan udah abis loh, biasanya diawet-awet sambil elus dompet. kalo sekarang mau tidur ga gosok-gosok body butter rasanya keriiingg kerontang kulitnya. kadang nyelekit gatelnya kayak ada "crack" gitu kulitnya.

terus rutin juga minum folamil genio dan kalsium. terus baru sering minum susu pas nemu ternyata anmum ada rasa stroberi yah? enak banget kayak milkshake. kocek-kocek tambahin es. hmmmm jadi suka minum susu hamil! kalo minum susu kedelai ga sesering hamil pertama soalnya pernah baca artikel apa gitu katanya ga boleh sering-sering. terutama kalo hamil anak laki-laki karena susu kedelai banyak hormon estrogennya. CMIIW sih. amannya kalo sekarang minum 1x seminggu aja.

btw dedeknya dari 2-3 minggu lalu udah kerasa geraknya. sebelumnya kan rasa di perut kayak detak jantung aja. kalo sekarang lagi perhatiin perut, dedeknya suka gerak-gerak dan perut bergelombang. hihihi..

paling sweet sekarang aira suka banget ciumin perut bunda. suka role play bak dia seorang kakak, trus ajak ngobrol perut sambil elus-elus terus peluk cium. suka nanya juga "dede dipelut bunda ya? bental lagi kual (keluar) yaa". hihihihi.. semoga akur terus ya anak-anakku..

berdoa semoga kehamilan ini dilancarkan Allah SWT.. sehat-sehat semua. aamiin..



Senin, 08 September 2014

Romantic girl

aneh tapi nyata, saya cuma bisa romantis sama.....
aira.

sama simas aja nggak, begitu juga sama mamah papap. i love them, but just can't be romantic (word nor act). tapi sama aira? ga usah pake mikir, pinginnya selalu sayang-sayangan.

seneng peluk, cium, bilang sayang aira, tanya "bunda pengen peluk aira", kesenggol dikit minta maaf, bilang makasi berjuta-juta kali kalo melakukan sesuatu, dll.

pamrihnya akyu jadi disayangin terus. senang senang!!

misalnya :
  • tiba-tiba aira bilang "aira sayaaang sama bunda"
  • pas tiba-tiba mual abis minum susu, aira nanya "napa bunda? minum-minum" itu beneran sambil bawain gelas isi air yang ada di deketnya
  • trus pas lagi deket-deketan trus dia tiba-tiba peluk n cium mata bunda
  • kemarin abis dibeliin nyam-nyam dia bilang "makasi ya bunda, uda biliin.. hm.. inaaakk banget" -> yang ini bikin ketawa serumah-rumah.. soalnya gayanya tuir banget
  • akhir-akhir ini lagi suka ngajak ngobrol dedek bayi dalem perut "dek... lagi apa dek.. bobo yah.. nanti main baleng-baleng..." trus tiba-tiba suka nanyain dedek bayi dan mau peluk cium
  • trus pas kemarin saya lagi bales WA, dia nyamperin dan nanya "kenapa bunda? kok sindilian *sendirian?" hahaha padahal dianya yang ga mau ditinggalin
  • yang paling sok tuir, kemarin kan saya bikinin homemade Play-Doh dari tepung terigu, terus dia seneng banget punya dough yang masih bisa diulen-ulen dan ga kering lagi, terus dia bilang "maci ya bunda.. bunda pintel deh" hahahahaha......
tapi yang kasian kemarin.. kan udah seminggu ini simas dinas luar kota. dia kangen kali ya... di telepon aira bilang "ayah.... aila mau sayang ayah...." ya ampun, hati mana yang ga meleleh dengernya.

semoga bukan posting riya' ya, full karena rasa senang. alhamdulillah ya Allah....... semoga aira selalu jadi anak yang menyenangkan :)



Selasa, 02 September 2014

Guide me, God

Ya Allah..
tuntunlah aku selalu berjalan dalam jalan yang Engkau ridhoi
jauhkan aku dari jalan yang sesat
semoga aku selalu dikelilingi oleh orang-orang yang selalu ingat kepada-Mu
sesungguhnya kehidupan yang bahagia adalah yang diberkahi oleh-Mu
jadikan aku istiqomah ya Allah
aamiin..

Jumat, 15 Agustus 2014

Pregnancy Baby#2 (14w5d)

Alhamdulillah ga kerasa udah mau 4 bulan aja. hehe belum cerita dari awal, jadi kehamilan kedua ini mari kita rekap di sini.

yang sekarang terasa lebih santai, senang tapi ga terlalu menggebu-gebu. kemarin baru testpack pas telat 8 hari dan setelah diperiksa dokter tau-tau udah 8 weeks. kontrol kedua juga mustinya tanggal 28 juli, tapi karena mudik lebaran, jadinya jadwal mundur 2 minggu. padahal pas hamil aira, kalo hari H ga sempet, rela-relain 3 minggu udah balik lagi ke dokter. hehehe..

kontrol pertama kali sama dr. Dyah di YPK Menteng. orangnya ramah, tapi nguaretttt! dapet antrian pertama dan udah dateng dari jam 08.30 (jadwalnya jam 09.00) tapi dokternya baru dateng jam 11 aja dong dong. itu setara antrian 10 orang kali ya. ntah ada emergency, nunggu kuota, atau apa, tapi 2 kali nanya suster jawabannya cuma masih di jalan, dan di screen hari itu antriannya cuma 5 orang aja.

waktu itu di USG langsung keliatan dedek udah ada denyut jantungnya. alhamdulillah... dulu waktu aira 8 minggu itu masih berkutat dengan flek-flekan, janin juga divonis belum jelas (baru keliatan kantungnya aja), dan kontrol setiap 2 minggu untuk liat perkembangan karena kalo ternyata blighted ovum disaranin untuk kuret. sedih.... dan saat itu cuma bisa minimalisir aktifitas yang capek-capek, minum penguat kehamilan dan vitamin, makan yang banyak, dan nyemil kurma nabi. cek selanjutnya pas 11 minggu malah aira udah ginuk-ginuk. beda banget sama hasil 3 minggu sebelumnya. emang udah rezeki Allah..  alhamdulillah setelah itu kehamilan berjalan lancar..

makanya yang kali ini lega banget usia 8 minggu udah dag-dig-dug jantungnya. padahal 1 minggu sebelum kontrol pertama sempet flek, tapi tipiiiiisss banget dengan coklat muda aja. mungkin kecapean karena jalan dari kwitang sampe atrium. padahal itu dalam rangka beli kurma nabi di Ahlussunnah yang mana untuk memperkuat dan nutrisi kehamilan. eh kalo hasilnya jadi flek gini kan jadi nyesel udah jalan kaki dan jadi ciut lagi takut flek-flekan kayak dulu. alhamdulillah cuma sehari aja, ga lanjut fleknya.

nah, kontrol kedua dijadwalin dr. Dyah kontrol 28 Juli, tapi kayaknya dokternya lupa deh, hari itu kan lebaran dan ga ada yang ngeh pun. selanjutnya juga ga inisiatif untuk kontrol sebelum mudik lebaran soalnya sekalian nanti aja mau coba RS Tambak yang kayaknya lokasinya lebih praktis dari Cempaka Putih.

jadilah baru kontrol kedua tanggal 11 Agustus kemarin, usianya udah 14w5d (saat nulis ini udah 15w2d berarti ya). pas nimbang di suster udah skeri aja soalnya berat badan ga nambah dong. sebelum hamil 49 kg, mual-muil jadi 48kg, dan sebulan lebih berlalu eyke tetep di angka 48kg. orang-orang juga bilang perutnya belum keliatan besar. ntah deh ini, pas aira juga gitu, ga besar-besar amat.

eia, ini pertama kalinya kontrol sendirian soalnya simas dinas 2 minggu ke Bandung. weekend tetep pulang sih, tapi sabtu ada rencana ke Ancol yang mana mendingan waktunya dipake buat kangen-kangenan dan bertamasya dong ya daripada buat antri dokter. mengingat udah telat juga jadwal kontrolnya, akhirnya bertekad kontrol sendirian. jadi kemarin itu sambil antri ngeri-ngeri gimanaa gitu, ga ada temen curhat juga, jadi ga sabar pengen cepet USG liat dedek.

btw, ini udah kedua kalinya mau ke dr. Botefilia tapi selalu ga jadi karena ga dapet kuota. kalau hari sabtu,. daftar itu musti H+14 atau lebih deh kayaknya. sementara daftar dokter Ony apalagi dong ya, bak cendol aja pasiennya. jadi kemarin pilih yang masih available aja di hari itu yaitu dr. Ika dan dapet antrian 10. praktek dari jam 18-20 WIB dan dateng 19.30 pun ternyata masih antri sampe 20.30. pas masuk ternyata dr. Ika orangnya ramah dan langsung nyuruh ke kasur USG. enak ya jeng USG di Tambak, lebih jelas daripada RS yang pernah didatengin (Budi Kemuliaan, RS Islam, dan YPK Menteng). soalnya screen USG ada di depan kita dan ukurannya besar. jadi ga perlu curi lirik ke sreen yang sama dengan dokter, atau screen yang agak menyamping dari tempat tidur. tapi sayangnya hasil print-an ga terlalu jelas, ntah karena posisi dedek atau kualitas printer.

infomasi paling penting adalah semuanya normal. terus dr. Ika jelasin secara detail tentang ukuran kepala yang katanya setara 15w4d tapi masih normal, tulang belakang lurus, tungkai kaki normal, tangan normal, ukuran perut normal, jumlah air ketuban normal, jenis kelamin belum keliatan, dan dedek udah gerak-gerak gitu. lucuuuuuu. bayi-nya bagus katanya. alhamdulillah..........

katanya "ibunya aja sekarang yang banyak makan, kan udah ga mual-mual lagi"
trus cerita deh kalo sebelumnya diresepin Utrogestan 100mg sama Folamil Genio 30pcs, tapi baru diminum sekitar 4pcs soalnya rasanya jadi mual banget kalo abis minum itu. trus katanya, mungkin folamilnya yang bikin mual karena mengandung zat besi. akhirnya minta diresepin prenatin df aja, tapi katanya sebenernya folamil sama prenatin df isinya sama dan sekarang disaranin  abisin folamilnya sama ditambahin resep kalsium, dan kalo udah abis folamilnya beli prenatin df juga boleh karena bisa dijual bebas.

okesip, mulai sekarang lebih disiplin deh.

semoga kehamilan dan persalinan dimudahkan ya Allah.... aamiin...


Kamis, 14 Agustus 2014

Temporary LDR

Kebetulan apa gimana ya.. setiap lagi hamil, paaaasss banget simas dapet dinas luar kota bertubi-tubi. biasanya cuma 3-4 hari, ini 2 minggu aja sodarah-sodarah! untungnya ke Bandung, jadi sabtu-minggu besok masih bisa pulang. nah bulan depan 8 hari ke makassar, dan selanjutnya 10 hari ke surabaya. mana eyke udah dafar PESAT 15 Jakarta Sesi I untuk couple. hikssss...

mana kan kalo lagi hamil suka melow-melow ga jelas gitu ya. sepi.... ada yang kurang kalo ga ada simas.... mengingat ya hampir 24 jam kita berada di tempat yang sama (kantor kita cuma beda 1 lantai). orang bilang suami-istri sekantor jadi bosen? nope for me. he's become partner of life. at home, at work, at everything.

i need him to be with me. i miss you suamiku.
 
Images by Freepik